Guru Dikeroyok Murid? JAMAN EDAN!


image

Macantua.com – Lagi ane buka divisi Humas Polri isinya mencengangkan. Sebanyak 60 siswa MTs N (bukan STM) diamankan karena akan mengeroyok guru BK karena merasa tersinggung ditegur. Mau jadi apa bangsa ini kalau generasi penerusnya seperti ini?

image

PULUHAN SISWA HENDAK MENGKEROYOK GURU BERHASIL DIGAGALKAN POLSEK BOROBUDUR RESOR MAGELANG

Kepala Kepolisian Sektor Borobudur Resor Magelang Ajun Komisaris Polisi Amin Supangat bersama anggotanya mengamankan siswa yang hendak mengeroyok guru BK sekolah MTs N Borobudur. 60 siswa yang siap hendak menghajar guru BK tersebut berhasil digagalkan atas kesigapan anggota Polsek Borobudur mendatangi lokasi.

Kapolsek Borobudur, AKP Amin saat berada di tempat kejadian mengatakan peristiwa ini bermula dari Guru BK yang memanggil beberapa siswa untuk di beri pengarahan agar tidak melakukan tawuran dengan siswa sekolah lain. Karena dilarang membuat para siswa menjadi naik pitam dan berbalik hendak mengeroyok sang guru.

Selanjutnya Kapolsek Borobudur meminta kepada guru sekolah MTs N Borobudur untuk mendata para siswa tersebut, sedangkan untuk enam siswa yang menjadi provokator kejadian tersebut di berikan tindakan khusus. Hal tersebut di dukung oleh pihak sekolah serta dari pihak sekolah siap untuk memfasilitasinya agar kejadian serupa tidak terulang kembali.

image

Nah jadi pelajaran buat kita semua, terutama para orang tua murid nih. Kebanyakan nonton sinetron yang isinya cuma tawuran ya kaya begini ini hasilnya. MTS N lho bukan STM, sepertinya pendidikan moral dan agama harus lebih dikedepankan dibanding ilmu logika. Ciao…

Advertisements
This entry was posted in berbagi, opini pribadi and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

35 Responses to Guru Dikeroyok Murid? JAMAN EDAN!

  1. Bro Ndes 94 says:

    Calon preman

    Braket yang diperlukan untuk pasang spakbor Ninja kw – http://wp.me/p3RBTf-4TF

  2. yht2506 says:

    Heh mts? Bocah smp dong…hadeeeh…rusaaak…. Tp ati2 gurunya hrs waspada tuh di luar sekolah

  3. danisubject says:

    Kok bisa ada polisinya yak … Lg ngapain itu ‘:| . gampang banget tersinggung. Ga bakal ada kebakaran kalo ga ada api

  4. sokor we cah… masuk penjara bareng saiful jamil 😛

  5. Rusak… Gampari satu satu,gremet nih liatnya.. Ntar masuk penjara nangis2,koplak emang

  6. androbiker says:

    waduuuuh.. ckckck parah rek

  7. gsx rider says:

    Gila..dah sakit
    Kl gak mau ditegur jgn berbuat salah
    Ini akibat kebeblasan reformasi semua jd gak ada aturan…emang yang banyak omong bagus diberangus kaya dl jaman suharto biar gak jd penyakit bwat yang lainnya…

  8. Mas Wiro says:

    Parah anak sekarang…

  9. andhi2010 says:

    Tantang 1 lawan 1 saja.
    Anak jaman sekarang beraninya keroyokan.
    PENGECUT.

    Eh reformasi hebat ya????
    BEBAS SEMAUNYA SENDIRI, SANTAI LAH NANTI DILINDUNGI HAM KOK!
    UTAMANYA BAGI PELAKU SIH.

  10. Fa74 says:

    Hihihi bocah edan.
    Dulu waktu sma jg kita pernah diajakin adik kelas ngeroyok guru b.inggris. kita tolak, gak ikutan, gak jg ngelarang. Soalnya mmg gurunya rese jg sih, klo dlm kelas bukannya ngajar tp cerita yg membosankan brhasil mengalahkan 10 org preman dgn karatenya (sambil praktek gerakan karate :D), ngerokok dr awal sampe akhir jam pelajaran. Pokoknya gak simpatik banget.
    Puncaknya dia brani ngancem2 guru biologi yg baik hati gak pernah macem2.
    Lucu jg sih liat dia dikejer2 bbrp siswa kls 2 lari melewati kita2 yg lagi nongkrong dpn kls, dan gak satupun siswa yg mo nolong 😀

  11. handoyo25 says:

    Saya yakin ada cerita yg lebih panjang dan lebar (sehingga menajdi luas) dibalik “pengarahan” guru BK tsb. Sayangnya informasi yg kita terima hanya “ending”nya saja, dg sedikit tambahan info kejadian sebelumnya

      • handoyo25 says:

        Apakah ada yg mau menggali lebih dalam akar masalah pada peristiwa tsb?

        • macantua.com says:

          Jadi apakah akar masalahnya?

          • handoyo25 says:

            Kalau kita sama2 punya keterbatasan dalam meng-akses narasumber yg tepat utk menggali dan mencari tahu akar masalah tsb, maka yg bisa kita lakukan adalah hanya diskusi dan menganalisa berdasar data dan fakta yg ada.

            Dan hal ini saya pikir masih lebih baik daripada mengangkat sebuah kabar dengan resiko multi tafsir oleh banyak pembaca

          • macantua.com says:

            Klo saya sih ngangkat karena yg ngeluarin beritanya adalah Divisi Humas Polri

          • handoyo25 says:

            dan bisa kita sama2 saksikan bagaimana teman2 kita merespon kabar ini kan?

          • macantua.com says:

            Karena jaman mereka dulu ga ada kejadian model bgini.

          • handoyo25 says:

            dan akan menjadi sebuah nilai lebih bagi seorang penulis bila bisa memberikan pencerahan atas komentar yg muncul 🙂

          • macantua.com says:

            Nah. Di sini saya bukan pelaku pendidikan ya. Soalnya nanti ada yg komen “bukan sarjana pendidikan kok bahas soal pendidikan” orang bahas motor aja dikomen “emangnya lulusan stm atau teknik mesin” yg ngerti secara detail soal masalah anak2 itu ya anak2 itu sendiri dengan guru dan para orang tuanya. Dari pada saya sotoy mending saya tulis apa adanya sesuai yg dipublish Div humas Polri. Nanti ada yg komen lagi “bukan lulusan sarjana pendidikan tau apa” hahahhahaha

    • Supra 2002 ku Awet Rajet says:

      Apapun itu murid ngeroyok guru itu salah bro. Apalagi ini level smp, mts pulak. Inikan institusi pendidikan. Beda soal kl klurahan dibakar ormas.

      • handoyo25 says:

        Saya setuju bahwa pengeroyokan tsb adalah sebuah kesalahan, jangankan bila pelakunya anak sekolah, bahkan bila pelakunya orang dewasapun tetap ada akar masalahnya.

        Disinilah kita sering gagal mengelola suatu masalah. Kita sudah terbiasa dididik: “setiap kesalahan pasti ada hukuman”, dan berhenti sampai disitu.

        Tapi pernahkah ada yg mau memahami, apa latar belakang hingga terjadinya kesalahan tsb? Faktor apa pemicunya? Bagaimana cara mencegah agar kesalahan tsb tidak terjadi lagi? Bahkan bila perlu dipikirkan bagaimana agar tidak menyebarluas ke pihak lain?

  12. Supra 2002 ku Awet Rajet says:

    Jaman dulu Gw distrap lapor Ortu eh Gw yg dimarahin. Sekarang murid distrap lapor Ortu, malah gurunya dilapor ke polisi. Uedannnn….

  13. january says:

    Harusnya diselidiki dulu dan perjelas, mungkin guru tsb yang menegur dengan kata kata kasar dan menyinggung “anak (mereka masih anak anak) murid”, sudah banyak kasus seperti ini dan begitu diselidki ternyata gurunya, guru juga manusia mereka lebih pintar dari muridnya dalam banyak sisi termasuk “berbohong”.karena mereka punya motif dan kepentingan. bahkan ada kok guru yang melakukan pelecehan seksual kemurid (efeknya lebih hebat). jadi jaman ini memang sudah edan dari dulu bukan karena ada murid yang ngeroyok gurunya,

  14. Saya pernah gampar murid cowok dmts tempat saya ngjar 3x gara2 nyolek pantat n kemaluan siswi putri,waktu rapotan ortu tu murid cowok tny perilaku anaknya,saya ceritakan semuanya n penggaparan saya,ortunya malah nyuruh saya matahin kakinya…

    • macantua.com says:

      Itu orang tua yg baik…. memang menyerahkan pendidikan anaknya di sekolah sama guru. Tp kbanyakan skrg beda…. sayang anak tp ga merhatiin masa depan anak. Sudah tau anak ga bermoral dibela ya kumplit sudah

    • handoyo25 says:

      Kalau saya yg jadi ortu anak tsb, artinya saya sudah gagal total dalam mendidik anak.
      Dari sinilah evaluasi/muhasabah diri harus dimulai.

      Tanggung jawab pendidikan anak pada dasarnya ada pada orang tua sepenuhnya, karena hal ini yg akan ditanyakan Alaah SWT pada yaumil hisab.

      Guru di sekolah hanya “membantu” secara teknis pada aspek akademis, meskipun guru juga punya tanggung jawab moral soal pendidikan (dan sama2 bertanggung jawab dihapadapan Allah SWT atas kegiatan pendidikannya)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *