Motor Matic Nerobos Banjir? Mending Jangan! Cari Penyakit!




Macantua.com – Masih heboh nih soal berita banjir yang menimpa beberapa daerah di Indonesia. Ga cuma bahas soal efeknya tapi kehebohan sampai aksi tuduh dan salah salahan untuk siapa yang tanggung jawab sama banjir yang melanda. Tapi ane gamau bahas itu lah sob, tar ujung ujungnya pasti meleset ke politik hehehe kita bahas aja dari sisi otomotifnya ya sob. Dan kali ini kita bahas soal aksi terobos banjir dengan motor. Dimana banyak beredar dimedsos aksi terobos banjir dengan motornya, ada yang merasa bangga dengan kemampuan motornya ada pula yang mengeluh mempertanyakan kenapa motornya sampai mogok di tengah dahsyatnya genangan air eh banjir. Entah itu motor batangan, bebek bahkan matic. Matic? Seriously?!!

Gambar dari videonya mbah cadox

Oke kita bahas buat nerobos banjir deh sekarang,terutama buat motor matic yang “maksa” nerobos banjir. Ane saranin sih mending puter balik!!! Jangan cari penyakit!!! Kenapa? Hehehe sebenarnya sih motor ga akan mati saat melewati atau menerobos banjir bila tidak mengalami beberapa hal, seperti : Pertama air masuk ke dalam cangklong busi. Biasanya kalau motor dengan busi yang sudah basah pasti bakal brebet dan kemudian akan mati mesinnya. Atau kedua air masuk ke ruang bakar lewat saringan udara dimana motor bebek biasanya saringan udaranya ada di depan tepat di belakang spakbor ban depan. Atau yang ketiga adanya konslet ringan pada motor sehingga ecu rusak. Minimal 3 di atas bisa bikin motor mati saat menerjang banjir. Tapi kenapa ane ga menyarankan buat matic nyemplung?


Matic gambot yang kini sedang digemari

Pertama Motor matic biasanya punya penampang yang besar. Penampang besar ini menyebabkan motor matic cenderung menahan air saat melintas di genangan yang lumayan tinggi. Memang bisa dijadikan tameng, namun motor matic akan lebih membutuhkan tenaga besar buat menyebrang banjir yang menghadang. Kasarnya lu nyemplung sambil maju tapi bawa tameng punya kapten amerika berat cooooy…

Kedua motor matic itu digerakkan bukan pake gear dan rantai sebagai penghantar tenaga dari mesin ke roda, namun menggunakan belt yang menghubungkan mesin dengan roda belakang. Alhasil, kalau cvt atau belt ini terendam air kemungkinan slip pada belt akan semakin besar. Alih alih digas biar maju ini malah beltnya muter karena licin. Mungkin mesin masih akan tetap menyala meskipun terendam, namun roda belakang ogah ogahan buat berputar. Hasilnya lu bakalan diam ditempat dan berakhir dengan “senyum kecut” tersimpul di pipi.

Ketiga, motor matic itu punya posisi mesin yang totally di bawah. Ga kaya motor batangan yang beberapa posisi busi dan intake nya ada di atas. Kecenderungan buat motor matic lebih gampang kemasukan air sangat besar. Dan ancamannya ga main main. Water hammer bro… Ngeri ngeri sedap kalau air masuk ke ruang bakar…. Mending jangan maksain nerobos banjir deh kalau bawa matic. Sayang motor, sayang uang….

Last, buat kamu kamu yang bermatic ria saat ketemu genangan banjir mending cari aman aja. Peduli deh orang mau bilang cemen atau engga, toh yang bilang cemen juga ga akan bantuin kamu saat motor kamu rusak. Saran ane mending melipir dulu cari warung buat sekedar ngopi, makan gorengan atau udud dulu sambil menunggu air turun. Atau kalau emang kebelet mesti buru buru cari jalan lain yang ga banjir. Atau pastikan kalau ketinggian genangan air ga akan berefek parah pada kinerja motor matic mu ya sob… Muter dikit ga akan ngabisin bensin 10 liter dari pada jajan lebih dari bensin 10 liter kan sob… Ciao….

Thanks for Sharing.....

Baca juga :

Contact :

Email @ raza.rajendra@gmail.com

Twitter @raza_rajendra

Youtube @ Macantua Story

Instagram @razarajendra

tumblr Oldtiger

NOTE : BUKAN DEALER ATAU BENGKEL MODIFIKASI. HANYA BERBAGI INFORMASI







4 Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.