CBR250RR Konsumen Yang Pertama Crash Di Dunia?


Cbr250rr sentul

Macantua.com – Setelah mencoba All New CBR250RR di Sentul beberapa hari lalu sepertinya memang motor satu ini bisa memuaskan para speed freak mesti dalam kondisi motor standar pabrikan. Muntahan power dan torsi besar di kelasnya membuatnya mudah untuk dipacu! Tapi ingat, jangan lupa diri. Bisa jadi kamu atau CBR mu jadi CBR250RR yang crash pertama kali di dunia.

Cbr250rr crash

2 buah gambar yang diunggah di group facebook CBR250RR dan di reupload ke instagram ini mendadak jadi perhatian. Bagaimana tidak, motor yang rata rata konsumen baru menikmatinya selama sebulan ini tampak hancur bagian fairing kanannya. Bisa jadi sang rider belum biasa dengan power motornya.

 

cbr250rr crash

Kalau dilihat dari penampakannya sih sang motor sudah mendapat ubahan di bagian muffler alias knalpot yang sudah tidak menggunakan knalpot standar bawaan pabrik. So mungkin power pun sudah sedikit berubah dari bawaan aslinya.

cbr250rr crash

Yah, nasib sial dan mungkin ini pembelajaran buat semua. Kalau ngebut di jalan umum memang sangat beresiko. Belum lagi sang motor masih dibilang baru. Masih butuh penyesuaian dengan gaya berkendara kita. Apalagi motor batu berumur beberapa saat yang mungkin STNK dan plat nomor pun belum turun ke tangan pemilik.

 

 

Last, hati hati di jalan sob… Jalan bukan sirkuit. Jinakkan dulu motormu sekaligus hatimu. Jangan kebawa nafsu buat tarik gas dalam dalam di jalan umum. Motor rusak sih bisa diganti karena sparepart nya di jual. Kalau badan? Nyawa? Ga ada toko sparepartnya sob…. Semoga ga kepengen kaya gambar di atas…. Ciao….<

Advertisements
This entry was posted in accident, berbagi, honda, motor, opini pribadi, safety and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

16 Responses to CBR250RR Konsumen Yang Pertama Crash Di Dunia?

  1. bebekers mbek yg terbiasa supra 100cc power 7hp tau2 naek ke 37hp, serasa jagoan akhirnya nubruk dah…

  2. WW4Nto says:

    gara2 ganti knalpot power nambah drastis jadi 56 HP…..sadiisssss

  3. adi says:

    Utamakan keselamatan bukan kecepatan sob…👍

  4. jojo says:

    sayangnya reeekkk…..

    mungkin sebaiknya seorang bikers punya tujuan oriented, ketika seorang speed lovers yg tujuannya ingin merasakan speed sport firing 1000cc bagusnya bertahap, naik level, dr 150cc ke 250cc 2 cyl, Naik lagi yg 650cc 2 cyl, baru boleh 600cc 4 cyl atau langsung 1000cc 4 cyl…. jadi kalau tujuan akhirnya minang yg 1000cc pake motor yg 250cc mbok ya di eman, Wong cuma jd Batu loncatan doang, kalau udah rusak gitu gk bisa dijual lg, gk bisa buat tmbahan beli motor lg.. kecuali gajinya 30jt/bln… mungkin yg kecelakaan tujuanya mentok di 250cc ya…. wkwkwkwkww… ah sudahlah…

  5. Bhendjol says:

    Biasa bawa mbit terus bawa yg ber-hp 38 langsung nyungsep.

    Tapi kalo di liat ptw ratio di .230 boleh juga ni motoy….

  6. test says:

    imho….seharusnya memang harus bertahap “naik kelasnya”
    berat motor, akselerasi dan jarak pengereman pasti berbeda.
    sebagai contoh…..sensasi berkendara CBR250R C-ABS 1 silinder dengan CBR250RR ABS 2 silinder aja udah terasa koq bedanya walau sama2 250cc. ya 10-12 lah
    pada CBR250R, distribusi berat seakan-akan persis di tengah dimana ergonomi agak tegak dgn stang relatif ringan. CBR250R terasa lebih lincah.
    sedangkan pada CBR250RR, distribusi berat seakan-akan condong lebih kedepan (ergonomi lebih bungkuk dgn stang sedikit lebih berat). CBR250RR terasa lebih kaku tapi dgn grip lebih stabil dan mantap.

    imho lagi…makin besar cc-nya, makin banyak silindernya, apalagi klo makin berat motornya……harus semakin lebih “respect” mengendarainya.

    jgn2 bener, biker ini baru biasa naik matic atau bebek <150cc udah main lompat aja ke 250cc 2 silinder, atau hanya kebetulan lagi sial aja ya?

  7. Mang EPi says:

    beneran ittu crash / kecelakan pas jalan??..
    jgn2 cuma ammbbruk pas distandarin..
    haha😁😁😁

  8. COCODOT says:

    Dulu second Cbr250rr pertama di dunia
    Sekarang crach Cbr250rr pertama di dunia
    Semoga saja gak ada Cbr250rr klotok2 pertama di dunia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *