Saat Matic Gambot 250cc “Mengganggu” Pasar Sport 250cc



2017_yam_xmax300_eu_mdnom1_act

Macantua.com – Bicara soal motor pasti orang kita nih akan bicara kelas 250cc adalah kelas paling yahud yang terjangkau. Kehadiran Ninja untuk membuka kelas 250cc memang tergolong sukses. Meski sebelumnya Suzuki sudah mulai mencoba menjadi pioner di kelas ini lewat Thunder 250 namun gagal dan justru balik ke 125cc. Yup Ninja seolah menjadi primadona sejak awal dijual di Indonesia. Bahkan Honda yang coba mengusik dengan CBR250R ga sanggup perbuat apa apa, begitu juga dengan Yamaha dengan YZF R25 yang sejak lahir sampai telah berjalan 2 tahun lebih belum juga berhasil menggulingkan Ninja. Hingga datanglah CBR250RR sebagai suksesor pengganti si single silinder yang gagal total. Tapi, gosipnya Yamaha justru bakal bermain “beda” dengan lebih dulu menggelontorkan Xmax 250. Sebuah matic gambot yang digadang gadang akan jadi “pengganggu” pasar sport 250cc.

Kalau boleh dibilang memang sport 250cc sudah terlampau jenuh. Power full sih iya, gaya pembalap sih banget, tapi sisi kenyamanan sepertinya ga bisa ditonjolkan. Bahkan pada seri naked bikenya sendiri kesan “nyaman” masih jauh dari yang di bayangkan. Bahkan buat yang doyan riding diperkotaan jelas ini akan jadi siksaan tersendiri. Panas mesin, posisi riding yang sedikit bungkuk plus kaki dan tangan yang ga bisa rilex karena harus “bekerja extra” memainkan kopling dan tuas persneling.

2017_yam_xmax300_eu_mdnom1_stu

Matic adalah jawabannya! Yup Yamaha sudah sukses dengan Nmax 155 yang mengusung matic gambot dengan konsep sedikit sporty untuk memukul sport 150cc. Dan Nmax sukses membanjiri pasaran. Bahkan indent pun mengular, terlebih buat warna warna favorit layaknya putih dan gun metal. Nah, kali ini Yamaha kembali menggebrak kelas 250cc. Xmax 250 yang beberapa waktu lalu sempat terlihat ditest di jalanan ternyata pada event Imos lalu sudah bisa dipesan. Dan menurut info sudah mulai ada agenda produksi buat matic gambot Yamaha yang disinyalir adalah Xmax 250.

Apa yang dijual oleh Xmax 250 untuk mengganggu kelas sport 250? Tidak lain adalah kenyamanan dan kepraktisan. Buat yang biasa ngebut dengan motor sport yang posisi menunduk, di matic gambot akan bisa sedikit duduk layaknya boss. Jok lebar bikin pantat betah, riding pelan enak tanpa harus main kopling mau kenceng bisa karena mesin dapat melaju hanya dengan putar gas sebuah kenyamanan yang ga bisa didapat dari motor sport kan? Fitur? Ah ga kalah kok, buktinya lampu LED, speedometer digital sudah ada juga. Bahkan buat bepergian ga usah pusing pusing mikirin barang bawaan. Bagasi bisamuat beras sekarung lebih hahahahha….

Last, akankah matic gambot 250cc akan menggerus pasar sport 250cc? Jawabannya sangat mungkin sekali. Toh para biker ga akan melulu merasa muda dengan motornya. Ada masanga menikmati riding tanpa ada tekanan di bagian tubuh mana pun, riding dengan layaknya duduk di atas sofa mewah. Yang “mature” bakal milih ini ketimbang sport bike 250cc. Prestis dapet, power ga malu maluin, nyaman dan praktis. Nilai jual yang ga bisa dibayar oleh sport bike mana pun… Ya kan? Kalau menurutmu gimana sob?

Boncengin pake  xmax 250 dong bang...

Boncengin pake xmax 250 dong bang…

<<



About these ads
This entry was posted in berbagi, motor, yamaha and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

9 Responses to Saat Matic Gambot 250cc “Mengganggu” Pasar Sport 250cc

  1. BetawiFBR says:

    Kalau sdh berkeluarga & punya anak jelas org2 & saya pun bakal pilih xmax 250

    Tapi mnurut saya sport 250cc entah naked & fairing pasarnya menyasar ke kalangan anak muda contohnya mahasiswa yg masa2nya pengen gaya2an

  2. Dell says:

    Laku sih tapi kalau dibilang ganggu, gak kok bang kayaknya, motor diatas 40 juta itu udah kayak hobi, jadi kalau pun iya ini laris, larisnya paling ke bapak2 tajir sama orang yang punya moge tapi gengsi beli nmax.

  3. handoyo25 says:

    Resiko yg tersembunyi adalah “mengganggu” sport 250cc dari pabrikan yg sama.

    Pada kasus yg berbeda, kita lihat nanti angka sales Nmax 3 bulan setelah Aerox 155 dijual.

    • macantua says:

      Bener ….. kalau si sport ga diotak atik dan mandeg dengan kondisi yang sama seperti sekarang atau berubah tapi ga signifikan ya tergerusnya banyak…

  4. biker sport 150cc bakal ayan klo di toet2 ama nie motor, secara top speed nya tembus 150kph… cukup lah buat bikin biker 150cc ayan dijalanan

    :v

  5. 212 says:

    Jalan semakin padat dengan kendaraan. Maka motor matik menjadi pilihan lain karena ke praktisan dan kenyaman. Itu yang ane rasakan ketika pulang Bandung-Cianjur, bahkan cianjur-Kuningan waktu mudik. Tadinya ada sesuatu yang hilang ketika pindah dari motor gigi manual ke matik, biasa dengan tekan kopling, oper gigi, rem kaki dsb, namun kita dihadapkan kondisi maceeeetttttt dengan perjalanan jauh baru deh sisi positif motor matik terasa. Rasa cape juga berkurang…maklum usia tidak bisa dilawan ha3x….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *