Mencoba Calya G Matic, Varian Tertinggi Calon Mobil Sejuta Umat Selanjutnya


Calya-Exterior_01

Macantua.com – Sebenarnya artikel ini harusnya sudah rilis beberapa waktu yang lalu. Cuma ane baru sempet nulis nya aja hehehe namanya juga blogger ecek ecek yang merangkap kuli. Jadi ceritanya beberapa minggu lalu ane bersama nyonya iseng iseng main ke salah satu Dealer Toyota di jalan lingkar Bandung. Sekalian ketemu seorang sobat macantua yang bekerja di sana. Eh dilalah cuma mau liat liat model model baru punya Toyota malah ditawarin buat test drive Calya G A/T. Ga pake pikir lama langsung sikaaattttt….

Nah di kesempatan ini ane diberikan kesempatan mencoba salah satu mobil LCGC buatan Toyota yang baru aja diperkenalkan beberapa saat lalu. Namanya Calya, saudara kembar Daihatsu Sigra atau kakak untuk Agya. Yah meski Calya ini mempunyai beberapa seri tapi yang nganggur adanya type G automatic. Diajak melibas kemacetan Buah Batu enak kayanya. Start dari Plaza Toyota di Pelajar Pejuang Bandung (sambil dadah dadah ke Neng Asti yang ditinggalin di Dealer hahahaha) akhirnya sesi test drive pun dimulai.

Intetior Calya

Intetior Calya

Kesan pertamanya adalah mobil terasa kompak, Kecil tapi ga sempit. Yah kalau ane bilang cukup banget buat keluarga muda yang beranak 2 yang mulai riweuh riweuhnya bawa barang bawaan kalau mau jalan jalan sekeluarga. Pemindahan tuas persneling ke bagian dashboard memberikan efek LUAS buat pengemudi dan penumpang di depan begitu pula leg room nya yang tak terhalangi oleh tyas persneling. Ane duduk ambil posisi di depan deh ditemani Bro Fahmi. Nyonya duduk di belakang memposisikan jadi penumpang. Kunci kontak On panel speedometer yang kombinasi LCD dan analog pun menyala. Mata ane langsung tertuju sama pengukur konsumsi rata rata bahan bakar. Mobil semurah ini sudah ada beginian…

Engine bay nya padat

Engine bay nya padat

Engine started…. suara mesin senyap dari dalam kemudi mungkin ini efek dari peredam di bagian kap mesinnya kali ya. Mencoba membiasakan diri dengan posisi tuas persneling di depan dulu nih jadinya. Transmisi langsung ane pindahkan ke posisi D. Siap gas, eh lupa tuas rem tangannya sedikit berbeda. Tapi dengan posisi ini ga menyulitkan driver buat melepas atau menariknya kok, hanya masalah kebiasaan aja. Ane coba lepas pijakan rem tarikan mesin terasa menggeser mobil meninggalkan tempat parkir dengan lembut. Wah ga perlu ribet beneran cuma gas dan rem hahahahaha… masuk ke jalan langsung dikasih kemacetan jalan lingkar dan Buah Batu Bandung yang ga pernah sepi (kecuali jam 2 pagi). Transmisi otomatisnya lumayan juga buat mobil mur mer alias murah meriah. Lumayan smooth perpindahan giginya. Inget, smooth lho bukan lemot…. Cocok buat dalam kota kemacetan pun dengan mudah dilalui tanpa harus merasakan pegal di kaki kiri hahahaha.

Bantingan suspensi boleh dibilang lembut, hanya saja mungkin kalau overload akan merasakan efek ambles di bagian belakang. Tapi ya cukup lah ya… Handling ringan dengan diameter stir yang kecil membuat sang mobil enak buat manuver manuver ringan di kemacetan kota. Bahkan boleh dibilang stirnya enteng buat para wanita seperti Nyonya yang yang sedang giat giatnya belajar nyetir dengan Neng Asti hehehe… Bicara soal topspeed? Wah ini kayanya wajib dibahas dikit karena biasanya juga jadi pertanyaan. Berhubung bukan mobil sendiri jadi ya ane ga terlalu menyiksa sang mobil tapi kalau boleh ane bilang untuk mencapai 120kmph di tol dengan transmisi matic nya lumayan cepat kok. Mungkin kalau ane pakai yang manual bisa lebih cepat lagi.

Last, dibawa macet, dibawa sedikit cepat lumayan juga nih buat ukuran mobil dengan harga tertinggi 150 jutaan. Soal Konsumsi bensin, Harga, DP dan cicilannya nanti bakalan ane bahas di artikel selanjutnya ya… Ciao…

Advertisements
This entry was posted in mobil, Toyota and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

3 Responses to Mencoba Calya G Matic, Varian Tertinggi Calon Mobil Sejuta Umat Selanjutnya

  1. COCODOT says:

    Inden mang

  2. Har_on says:

    “Mobil murah meriah” murah iya harga segitu dah dapet mobil 7 penumpang,lhah meriahna gimana kang?weka weka weka….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *