Ada Harga Ada Rupa….


uang

Macantua.com – Ada pepatah bilang “Ada Harga Ada Rupa”. Yah itu lah yang sekarang terjadi pada dunia otomotif baik roda 2 maupun roda 4. Dimana harga murah akan selalu banyak diburu pembeli, tapi saat harga mahal semuanya akan urun membeli. Padahal kebanyakan belum tau apa dibalik mahalnya harga tersebut. Bukan hanya sekedar prestise lho ya…

 

Dulu ane pernah membahas membahas soal komparasi dua buah motor yang sama besar kubikasinya. Dimana kedua motor tersebut mempunyai harga yang terpaut sampai 10 juta. Dan saat itu ane hanya membahas sisi luar dari sang motor belum menelusur sampai ke bagian jeroan mesin. Apalagi kalau dibongkar dan dibandingin satu persatu? Tapi banyak komen yang bilang “masa bandingin tutup bensin?” “Masa cuma bandingin dudukan plat nomor” sampai ada yang bilang “masa 10 juta cuma beda itu saja apa bagusnya?” Ada juga yang bilang “dasar blogger bayaran isinya kok menjelek jelekkan produk sebelah”. Padahal mereka belum tau apa yang terjadi setelah itu… dan omongan ane terbukti. Kedua motor tersebut beda kelas!

 

1 sampai 6 bulan hingga akhirnya 1 tahun lebih berlalu ane sudah bisa lihat bagaimana sang motor yang ane komparasi beraksi di jalanan. Laku belum tentu berkualitas baik. Kata kata laku bisa saja karena “gaya”. Tapi saat memantau kedua group dari motor tersebut alhamdulillah ada jawaban dari semua ungkapan bahwa keduanya beda kelas. Motor A yang lahir lebih dulu dengan segenap kegantengannya melenggang tanpa masalah berarti. Sedangkan motor komparasi lainnya terbukti dengan adanya berbagai keluhan mulai dari karat, dudukan suspensi patah, shock depan bocor, tensioner jebol sampai dengan CVT jebol hanya karena baut. Sakti kan peranan sebuah baut? Cuma baut lho…. ┬ádan semuanitu silent di dalam group tak terekspose. 10 juta ga seberapa kalau dibanding stressnya ngurus motor alau buat ane sih hahahahhaha

 

Sekali lagi ini bukan penggiringan opini. Tapi ini sebuah kenyataan yang akan kembali membenarkan bahwa “ada harga ada rupa”. Export? Ya beda lah bro…. Lokalnya aja liat gimana, kalau keluar itu udah jadi kewajiban dikasih porsi terbaik. Masih ga percaya? Kecuali memang sanggup beli sampai level tersebut, sama kaya ane. Jadi ya terima aja karena ada uang ada rupa.

 

Baca juga :

 

 

Contact :

Email @ raza.rajendra@gmail.com

BBM @ 54A0B190

WA @ +6281223816399

Twitter @raza_rajendra

 

Advertisements
This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

17 Responses to Ada Harga Ada Rupa….

  1. B lmp says:

    Ada harga ada rupa bagi yg ngerti barang nya..
    Consumen di mari cendrung mengutamakan brand
    Laris laku bnayak bkn berari paling berkualitas
    Banyak faktor strategi marketing yg jempolan yg menang..
    Jdi yg paling pinter mah yg dagang.. Yg paling serimg di tipu bembeli

    • macantua says:

      Eta pisaaaannnn…..

    • Jarnok says:

      Apalagi kalo udah bicarain harga jual kembali,mana yg brand terlalis pasti itu yg jadi primadonanya…padahal klo dilihat makin kedepan kualitasnya makin dikebiri..hahaha

      • macantua says:

        Yunowlah…..

      • B lmp says:

        Ya jdi pembaca jga harus jeli.. Mana produk yg memang bagus secara kualitas mna yg di bagus bagusin..
        Di jaman ke kenian bloger pun sdh jdi corong pabrikan.. Hanya 1 2 bloger yg menurut ay msh berimbang artikel” nya.. Tidak condong ke brand a b c atau bahkah menyudutkan produk lawan..
        Ya silahkan saja review produk brand mna aja tpi review seadanya aja.. Jangan cma jas jos protol brongose giliran produk dh di beli baru dah pada ngeluh penyakitan….
        Tpi ya boda amat bli pke duit” nya kok wkwkwk

  2. heranfir says:

    Y itw ad bnerx jg. Tp apkh g brfkir jg negara laen jg bkal impor dr negara kta kalo rakitx dinegara kta? Lah posisi itw sma halx kalo drakt dr luar negeri kta jg impor dr sna. Sbnrx smua sma. Cma tnggl permainan bsnisx gmn. Jman skrg pasti dmn pun itw tetaplah mnopoli perdagangan bro2 smua. Jd dmohon jgn kcwa dgn 1 produk jd produk laen yg brada dtmpat yg sma jd ikt kna dmpakx. Kta knsumen pntar. Jd ad yg kurg ato kelebhan baekx dksh msukan ke pihak2 trkait yg brhub. Itw smua. Jd bs djadikan acuan Dri konsumen Untk pihak prncipal lngsung
    :):):)

  3. viewer says:

    PCX vs Nmax… he he he

  4. handoyo25 says:

    Ada harga, Ada rupa –> kualitas barang berbanding lurus dg harganya.
    Namun ada pada satu titik dimana faktor kompetisi antar pabrikan (baca: pedagang) akhirnya bisa mempengaruhi angka yg muncul sbg harga jual.

    • macantua says:

      Kalau ada subsidi silangnya pasti bisa turun. Lah kalau jualannya cuma ngandelin produk itu sementara produk lain jualannya melorot? Subsidi silangnya dr mana?

      • handoyo25 says:

        Turun harga (efek kompetisi) tidak selalu mengandalkan subsidi silang dari produk lain, bisa juga dengan cara mengurangi profit margin dari produk itu sendiri (artinya kemarin itu si doi jual overprice), dan berharap volume salesnya (qty unit) bisa naik, jadi total income-nya tidak berubah.

        Paling habis itu doi puyeng utk “maintain” customer yg kemarin terlanjur beli dg harga overprice

  5. D.wiyono says:

    Kalo harga sama lari standartnya beda jauh gimana tuh kaya sonic 150 ama fu 150fi ? Mana yang kualitasnya ok?

    • macantua says:

      Lari ga ada hubungan sama kualitas apalagi harga. Hubungannya sama settingan dan konfigurasi mesin. Lu liat Kawasaki esterella harganya berapa? Kualitas jempolan, larinya? Coba bandingin sama ninja yg seharga dan ccnya sama

    • B lmp says:

      Harga bisa di katakan sama.. Tpi kualitas yg satunya beda alias ember wkwkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *