BMW G310R, Bagaimana Peluangnya Jika Masuk Indonesia?


macantua.com – BMW G310R, sebuah motor hasil kerjasama BMW dan TVS yang didesain khusus untuk masuk kelas low-middle end. Jarang jarang kan pabrikan besar sekelas BMW mau menelurkan sebuah motor dengan kubikasi mini demi berjuang di kelas “rame rame”. Yah memang kelas ini yang bisa dibilang banyak peminatnya so wajar kalau BMW pun ingin mencoba pperuntungannya di kelas ini. 

Kelas 300 cc biasanya buat pemula yang naik dari level terendah 125cc. So bisa jadi kelas inilah yang paling menggiurkan. Dan pastinya pabrikan mencoba memberikan sesuatu yang baik (soalnya di sono ga pake kelas 250cc). Tapi itu kalau di luar negeri sana, bagaimana kalau di Indonesia? Ini yang menurut ane sulit. Kenapa bisa sulit? Ya karena kebijakan pemerintah kita untuk kubikasi mesin di atas 250 cc itu akan terkena tambahan pajak lagi, sebut saja pajak barang mewah. Padahal nih ya… kalau kita lihat spec nya BMW G310R ini ga jauh jauh amat sama Ninja 250FI dan atau YZF R25. 

Kalau di Australia sono, informasinya untuk BMW G310R ini cuma dibanderol dengan harga sekitar 57 jutaan atau setara 250cc nya Yamaha yakni YZF R25 ABS lah ya kalau di Indonesia. Kalau masuk dan dijual di Indonesia? Wah bisa bisa membengkak ke angka 80-90 jutaan kali….. Belum lagi pajak tahunan yang dijamin besarnya “lebih wow”. Padahal kalau kita lihat specnya, power pun tak terlalu besar yang dihasilkan meskn overbore satu ini. Hanya mungkin torsi besarnya yang bisa bikin merem melek saat menggunakannya. Terus apa untungnya? Kelebihannya hanya “bmw pride” nya saja sih menurut ane.

last, kalau BMW G310R ini masuk ke Indonesia sih ane bakal demen banget. Bakal jadi motor keren dijalanan BMW coooyyy. Asal harganya logis aja ga sampe bikin kantong kempes seperti saudaranya KTM yang sudah lebih dulu masuk dengan Duke 200 yang berakhir “eksklusif” karena harganya yang extraordinary. Gimana menurut ente sob?

Bore / stroke 80.0 mm × 62.1 mm (3.15 in × 2.44 in)
Compression ratio 10.6:1
Power 25 kW (33.6 bhp) @ 9,500 rpm (claimed)[1]
Torque 28 N·m (21 lbf·ft) @ 7,500 rpm (claimed)[1]
Transmission Synchromesh 6-speed, multiple-disc clutch, endless O-ring chain
Brakes Front: 300 mm disc, radially bolted 4-piston fixed caliper
Rear: 240 mm disc, single-piston floating caliper
Tires Front: 110/70 R17
Rear: 150/60 R17
Wheelbase 1,374 mm (54.1 in)
Dimensions L: 1,988 mm (78.3 in)
W: 896 mm (35.3 in)
H: 1,227 mm (48.3 in)
Seat height 785 mm (30.9 in)
Weight 158.5 kg (349 lb) (claimed)[2] (wet)
Fuel capacity 11 L (2.4 imp gal; 2.9 US gal)

Sumber : Wikipedia
                                    


Contact : 

Email @ raza.rajendra@gmail.com 

BBM @ 54A0B190 

WA @ +6281223816399 

Twitter @raza_rajendra 

Line@ : @macantua



Advertisements
This entry was posted in berbagi, moge, motor, opini pribadi and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

9 Responses to BMW G310R, Bagaimana Peluangnya Jika Masuk Indonesia?

  1. goozir says:

    80 juta udah dapat mobkas masih layak pakai….

    Kawasaki Ninja 1000, siap hadapi Uero 4>>goozir.com

  2. COCODOT says:

    Baraha pistona eta

  3. COCODOT says:

    PAdahalmah nu ka asup barang mewahmah ti 500cc kaluhur nya Beh di nagara urang teh loba moge mid-range 250cc – 500cc kahayang mah, demo yu mang

  4. bescorpio says:

    mungkin akan ada versi mesin 250cc khusus pasar Indonesia hehehehe “BMW pride”

  5. furqon says:

    jempol artikel nya omm,

    sayang bwm ga mau fight di kelas 250 ya
    dari analisanya kyk nya berat masuk indonesia ya? secara kubikasi sudah lewat ambang batas
    tapi kalo masuk pake bendera TVS sih bisa nih dengan harga bersahabat dan kualitas khas TVS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *