Mobil Plat Ibu Kota, (Katanya) Kelakuan Hutan Rimba


Macantua.com – Sorry to say, memang kendaraan berplat B terkenal arogan di jalanan. Aksi salip tanpa batas, salip dari kiri, seruntulan, bak ibu ibu bawa matic. Memang ga bisa digeneralisir sih kalau Mobil berplat ibukota (plat B) itu pasti arogan. Hanya saja karena ulah beberapa “oknum” yang bersikap bak di hutan rimba ini plat B menjadi “hantu yang menakutkan” di jalanan, terlebih saat musim mudik dan long week end.  

Dari akun Aagoes Rahman

“Jadilah tamu yg baik”

Telah terjadi keributan dan penyerangan sekitar jam 11.30, dijalan raya lembang, tepatnya 50 meter sebelum PosPam Ramadnya Panorama Lembang.
Dr informasi yg didpt, keributan dipicu karena saling serobot jalur, diduga salah satu mobil dr rombongan 3 mobil plat B, tidak diberi jalur oleh seorang pengendara mobil plat D, dikarenakan jalur padat.
Sesampainya 50 meter sebelum pospam ramadnya lembang, 2 orang sopir plat B turun dr mobilnya yg kemudian menyerang dan akan mengeroyok sopir plat D, sontak penumpang yg ada di dlm mobil plat D yg mayoritas ibu2 nangis histeris. 
Untungnya tdk jauh dr lokasi kejadian polisi yg sedang bertugas langsung berdatangan ke tkp, untuk mencegah terjadinya keributan.
Selanjutnya 3 orang sopir tersebut ( 1orang sopir plat D, 2 orang sopir plat B ) dibawa ke pospam, untuk dimintai keterangan. Yg kemudian dilakukan damai dengan kekeluargaan.
Dalam hal ini yg sangat disayangkan dan bukan menjadi rahasia umum kenapa kendaraan plat B (tidak semua) selalu arogan saat dijalanan saat berada di kota orang..???
Jadilah tamu yg baik/ sopan, saling menghormati saat diperjalanan dan saat berkunjung ke kota orang.
Sekian dan terima kasih.

Nah, berkaca dari peristiwa di Lembang kemarin mungkin bisa jadi pelajaran buat semua pengendara ga cuma kendaraan dengan plat B. Disaat melintas, bertamu, atau berwisata ke suatu tempat yah memang ga bisa seenaknya. Setiap daerah punya budayanya masing masing. Misalnya,  Bandung pasti berbeda dengan Jakarta. Jangan bawa budaya berkendara di Jakarta ke Bandung, berkendara sesuai aturan aja. Logikanya lu datang ke rumah orang terus lu masuk kamar tuan rumah dan tidur dengan seenaknya ya wajar saja tuan rumah akan geram. 
Ane disini memposisikan jadi keduanya, baik tamu maupun tuan rumah lho ya… inget pepatah dulu, “DIMANA BUMI DIPIJAK, DI SITU LANGIT KITA JUNJUNG” so, saat kamu berada melintas atau berwisata di sebuah daerah, mbok ya budaya aneh aneh dari asalmu jangan dibawa bawa. Bertingkahlah sopan, kan kita bangsa Indonesia yang beraneka ragam, ga bisa dong memaksakan budaya berkendara di kotamu ke daerah lain. Ya timbulnya pasti gesekan gesekan begini ini. Ane cuma bisa mengingatkan, toh kita saudara sebangsa dan setanah air. Masa sih ga bisa saling tolenransi, masa sih ga bisa tenggang rasa. Semoga sobat pembaca macantua.com ga ada yang begitu ya… 

Contact :
Email @ raza.rajendra@gmail.com
BBM @ 54A0B190
WA @ +6281223816399
Twitter @raza_rajendra
Line@ : @macantua

Advertisements
This entry was posted in accident, berbagi, brotherhood, mobil, opini pribadi. Bookmark the permalink.

28 Responses to Mobil Plat Ibu Kota, (Katanya) Kelakuan Hutan Rimba

  1. budi says:

    Biasa lah tu, lagu lama..
    Gak di jogja semarang dll plat B biasa kaya gitu..
    Dulu pernah ada sampe isu blokir blokir segala

  2. PemudikletterHtoAD says:

    Kadang kalo ada jalan lengang dikit, pasti pada (kbanyakan plat B) sruntulan kyo wong blet ngising (spt org kebelet eek), kene cuma iso mbatin “maklum, neng Jakarta jarang ndelok dalan lego”… Kurang lebih seperti itu kami memandang plat B ketika mudik bersama

  3. gsx_rider says:

    Tp emang setuju sih mrk kl ga dibilang arogan ya goblok..jalan lowong nyupir santai2 eh giliran macet sruduk2..yg paling nyebelin tuh kl macet trus kendaraan d dpn maju bukannya buruan gas malah lalah leleh kaya orang bloon..emang ga bs digeneralisir tapi mayoritas kaya gitu..di kota orang berani kaya gitu untung lu ga dibakar nyet

  4. are wege says:

    Platnya B”. . orang nya asli daerah .. hihi..orang dia mudik ko

  5. Denmaz says:

    mirip lagu jamrud yah… surti tejo xixixi

  6. vtec says:

    selap selipnya sih jago, sayang yang dipake selap selip ala kota, sama salip menyalip jalur trans atau jalan provinsi kan beda… itung2an jarak kacau, visibilitas minim tetep gaspol, celah dikit sabet padahal kan celah buat jaga2 panic breaking sama ancang2 eh diserobot juga, sok2an tailgating… udah berkali2 liat mobil plat b kap manyun gara2 nyium bokong truk

    oiya ini hasil pengamatan bertahun-tahun nyetir ratusan kilo tiap minggu di jalur selatan yang berkelok dan sempit

  7. John Travolta says:

    Kmaren lusa juga ngalamin, tp motor.. Gw brenti pas di blakang garis putih traffic light eh diklaksonin dri blakang.. Kayak e disuruh maju” ampe kedepan tp bodo amat kagak gw hirauin.. Gw liat plat e B.. Susah ya orang mau tertib malah disuruh ngelanggar

  8. gsx_rider says:

    Budaya udik mang..ngarasa aing tea da cenah urang mah ti ibu kota..pdhl paling ge jakartana ti pesisir,hahaha

  9. nug says:

    Jangan gitu lahh, ulah sok ngahubung2 keun jeng plat, Lagian juga yg pake plat B bukan berarti orng jakarta, ya mungkin yg liburan itu tuh masih orang daerah

  10. Fahmi says:

    Yg tiinggal di jakarta dan punya mobil plat B bisa jadi sodara sodara lw dari ddaerah masing masing.. Jadi jangan ngasal klo bikin tulisan yg spesifik.. Semua tergantung sifat pengendara nya..

  11. ario says:

    Yang dipermasalahkan kan kelakuannya, hasil lamanya hidup di daerah plat “B” .. kenapa kok ujung2nya ke asal daerah/kampung halaman drivernya?
    Meskipun drivernya kelahiran (misal) diluar daerah plat “B” tapi hidupnya di daerah plat “B” selama setahun kurang seminggu (yang seminggu dibuat perjalanan mudik..hehehe), dia pasti beradaptasi sesuai gaya hidup di daerah plat “B” (yang katanya sih sruntal sruntul)..

    Dan apa tidak terbesit di pikiran kita, bisa jadi driver plat “B” tsb kimpoi dapat orang dari luar daerah plat “B” jadi mudik ke rumah pasangannya tersebut, berarti kan orang daerah plat “B” sendiri yang jadi driver mobil plat “B” tadi?

    Jadi kenapa harus mempermasalahkan asal daerah/kampung halamannya driver?
    Yang dipermasalahkan kan tingkah laku dari kebanyakan driver plat “B”..
    Kebanyakan loh tapi tidak semua kok..
    Dan saya yakin masih ada driver yang asli dari daerah plat “B” dan driver dari luar daerah plat “B” yang hidup di daerah plat “B” yang menggunakan mobil dengan plat “B” yang masih menghormati pengguna jalan lain, baik yang sama-sama berplat “B” maupun yang berplat selain plat “B” .. 😉

    Maaf jika dirasa sara..
    tidak ada maksud demikian..
    terimakasih..

  12. Euis says:

    MANA KORBAN MANA PELANGGAR…??? TERBALIK SEMUANYA SAYA ADA DI TEMPAT KEJADIAN DAN SAYA TAHU PERSIS INFORMASI DIATAS DIPUTAR BALIK FAKTA.. SEBENARNYA ADALAH PLAT D YANG MENGAKU ANGGOTA ITU MARAH BESAR KARNA TIDAK DIBERI JALAN OLEH SI PLAT B YANG BERIRINGAN KEMUDIAN SI PLAT D MELEMPAR BOTOL ISI AIR MINERAL KE MOBIL PLAT B DAN MOBIL PLAT B PUN BERHENTI DAN KEMUDIAN SUPIR PLAT D MENGHAMPIRI SUPIR PLAT B INGIN MEMUKUL HANYA DIHALANGI OLEH ISTRI PENGENDARA PLAT B JADI GAGAL DEH TUH… KARNA MUNGKIN SUPIR PLAT D ITU BERFIKIR SI PLAT B HANYA 1 MOBIL JADI BERBUAT SEMENA2 TETAPI TERNYATA PLAT B TERSEBUT MERUPAKAN 1 ROMBONGAN DARI BEBERAPA MOBIL.. BEGITU SEMUA ROMBONGAN PLAT B TURUN BARU SI SUPIR PLAT D BENGONG…!!! MAKA NYA JANGAN SEMENA2 JADI MANUSIA ITU.. SUDAH SALAH TERIAK BENAR.. MALING TERIAK MALING… HUKUM ALAM ITU ADA MISTER YANG MENGAKU ANGGOTA…!!! #bicarajujur#

  13. Euis says:

    Jangan jadi provokator dengan anda mempost berita yang anda sendiri tidak tahu kebenarannya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *