Dilema Knalpot Racing….


image

Macantua.com – Dilema memang saat bicara knalpot racing serta penindakannya yang berlebihan dari pihak kepolisian. Bagaimana tidak disaat Polisi melakukan pengerusakan knalpot racing malah di tempat lainnya polisi menggunakan knalpot racing alias free flow pada kendaraan pribadinya.

Seperti 2 buah foto yang dikirimkan oleh pemilik nick name Welah Dalah yang berhasil ia jepret langsung dijalanan kota tempat tinggalnya.

Salam kenal brow, saya yang biasa make nick name welah dalah.
Ini foto nya
Yang make z250 kalo liat dari sepatu yang d pake itu mirip dengan sepatu polisi
Yang make r25 udah keliatan pake jaket polisi, suara knalpotnya juga umumnya knalpot free flow. Saya g tau merek apa,tp yg jelas silencer ori r25 g gitu bentuknya

image

Kalau dilihat pada unit Yamaha R25 di atas memang sudah dipastikan ini bukan knalpot standar bawaan pabrik. Menurut Kang Welah Dalah pun mengatakan kalau suaranya seperti pada umumnya knalpot Free Flow.

image

Begitu pula pada unit kedua yakni Kawasaki Z250. Terlihat jelas lubang knalpot berukuran lebih dari standar. Diameter sebesar itu biasanya memang milik knalpot after market berjenis free flow atau biasa disebut knalpot racing.

Terlepas dari apa pun merk nya biasanya polisi akan tetap menilang penggunaan knalpot free flow, meski sudah dengan argumen apapun tetap akan ditindak paksa hingga proses pemotongan knalpot. Ya kalau begini judulnya polisi akan selalu menang. Kalau memang bersalah kenapa masih banyak penjual knalpot free flow secara bebas? Dengan kondisi seperti ini ya mau gamau undang undangnya harus jelas. Dan satu lagi saat melakukan razia polisi harus disertakan dengan alat pengukur kebisingan. Sehingga knalpot yang benar benar melewati ambang batas saja yang akan terjaring. Kalau hanya mengandalkan kuping saja ya bakal beda beda asumsi bising enggaknya. Kalau menurut ente bagaimana sob?



Advertisements
This entry was posted in berbagi, hobby, modifikasi, motor and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink.

30 Responses to Dilema Knalpot Racing….

  1. armandx3m says:

    Mungkin itu bukan Polisi ‘beneran’ Mang.

  2. ndesoedisi says:

    oh itu hanya “oknum” tidak perlu digeneralisir 😀

  3. Rocketroll says:

    Aturan udh ada & jelad sbnar’y cuman Pihak terkait’y ajj yg belum melakukan’y secara bijak.
    Berapa sih alat pengukur dB ? Ga nyampe ber’juta2 ky’y.
    Masa ga sanggup instansi terkait mengadakan alat tsb ?
    Minimal 1unit di setiap Pos polisi & 2unit saat melakukan razia.

  4. atto says:

    Klo razia bawa alat ukur dikhawatirkan akan mengutangi penghasilan.. sama halnya denga razia dengan menyertakan plang pemberitahuan..
    Klo masalah polisi pake knalpot racing.. itu bkan motor polisi v motor menang nginjem ti mitoha ..

  5. Har_on says:

    Yahh,klo yg pakai polisi ato anggota tni mah ga bisa di tilang.masak jeruk makan jeruk?
    Semua tergantung mental n moral masing2…

  6. udin gagap says:

    bobo nyo eh !!!!

  7. COCODOT says:

    Kumpulken poto2 polisi nu make knalpot after market, ke mun aya razia masalah knalpot tinggal tembongken wae poto eta

  8. pencari keadilan says:

    tetangga ane polisi pake knalpot racing bebas berkeliaran mustahil ditilang. yang bikin peraturan siapa yang ngelanggar siapa. ibarat lu bikin anak terus lu perkosa anak lu sendiri. tidak punya moral!

  9. jeje says:

    razia itu ada target nya lho, perbulan itu harus habis berapa, kalo ga smpe target ya rugi. jd wajar aja klo ada polisi ngadain razia2 kyk gtu, mereka harus sampe target razia nya dan form razia harus habis sesuai yg di targetin pada periode trtntu, jd kyak target penjualan gtu deh. itu udah rahasia umum, kalo ga percaya silahkan tanya aja ke bgian satlantas.

  10. A'A says:

    Waladalah…. plat AG ?

  11. jildhuz says:

    pake pengukur kebisingan juga harus jelas caranya, soalnya knalpot standart kalo di moncongnya terus di geber juga bisa 90 db, apa lagi di jalan raya, ada mobil dan truk yang lewat, bisa naikin db,

    cara terbaik ya di bebasin wae asal pake db killer,

    kalo cuma mau brisik mah lepas slicer wae udah keras suaranya, lagian semakin banyak modifikasi motor semakin bagus buat ekonomi indonesia yang morat marit gara gara jadi lahan peperangan nastak vs nasbung,

  12. wahyu says:

    Polisi juga manusia. Sekali-kali pinjem deh tuh motor trus pas ada razia biarin aja dipotong oleh rekannya sendiri.

  13. yogireginleif says:

    E ini di Blitar banyak…di daerah situ aturan g seketat di daerah laen

  14. kita cuma pemakai ya mestinya gak di salahin
    hrusnya yg pnya pabrik yg disalahin .haha

  15. Nggak usah dilema mang… Kalau knalpot racing jelas nggak boleh… Namanya juga racing… Tapi kalau knalpot aftermarket atau third party masih bisa diperdebatkan… xixixixi…

  16. dimaz says:

    oyang sipil boleh pakai knalpot racing, asal di area balap legal. begitu juga polisi2 yang ada di photo tsb boleh pakai knalpot racing, asal jangan ketangkep aje saat razia 🙂 dunia oh dunia,,,

  17. sampah jalanan says:

    yg pake knalpot racing apapun merk dan harganya tuh BAJINGAN bangsat norak NDESO kayak anak kecil sok2 an belagak jd pembalap. harusnya otaknya di dipotong biar biar pikiran sampahnya gak menular. freeflow JANCUUUUUKKK !!!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *