Kelulusan SMU Yang Bukan Sekedar Corat Coret PILOX, Ini Baru Keren!


image

Sumber soloraya

Macantua.com – Perayaan kelulusan SMU memang selalu jadi perbincangan setiap tahunnya. Biasanya perayaan kelulusan meninggalkan seragam kebangsaan Abu abu putih ini dilakukan dengan cara konvoi kendaraan bermotor dan aksi corat coret dengan cat semprot pilox. Berujung pesta dan kemacetan panjang di kota kota besar.

image

Namun hal berbeda diperlihatkan siswa SMU 3 Yogyakarta. Pada acara kelulusan tahun ini justru dirayakan dengan bagi bagi nasi rames pada masyarakat sekitar sebagai perwujudan rasa syukur atas kelulusannya. Nah kalau begini kan justru lebih bermanfaat. Ga hura hura buang buang uang dan bikin kemacetan panjang di jalan tho…

image

Baju seragam yang selama ini dipakai pun bisa disumbangkan kepada yang membutuhkannya. Jadi ga cuma jadi lap pel yang penuh dengan warna warni cat semprot. Uang yang biasanya hanya jadi asap kendaraan konvoi dan cat semprot malah jatuhnya lebih bermanfaat. Aksinya pun ga bikin kemacetan yang justru bikin masyarakat kesal dan mengumpat.

Semoga aksi siswa SMU 3 Yogyakarta ini bisa jadi contoh buat lulusan lulusan SMU tahun tahun mendatang. Ga urakan dan menjengkelkan seperti selama ini. Ciao….

Sumber : Facebook SMU3 Yogyakarta



Advertisements
This entry was posted in berbagi, opini pribadi and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

10 Responses to Kelulusan SMU Yang Bukan Sekedar Corat Coret PILOX, Ini Baru Keren!

  1. budi says:

    Wajar kalo padz gitu, paling gak bisa jadi contoh..
    tinggal tunggu sma yang laen aja, lumayan juga tadi bagi nasinya, sampe tugu tu yang bagi2

  2. andi says:

    Wajar kalo padz gitu, paling gak bisa jadi contoh..
    biasanya teladan juga gitu..
    tinggal tunggu sma yang laen aja, lumayan juga tadi bagi nasinya, sampe tugu tu yang bagi2..

  3. Sssss says:

    Agak bingung saya sama yang coret2. Saya juga lulusan tahun ini, baru tadi sore jam 5an diumumin dan dikasih tau nilainya, tapi ya biasa aja. Mereka terlihat bangga begitu. Mending sih kalo pas UN ngerjain sendiri, masih saya anggep wajar. Tapi kalau hasil nyontek, apalagi pakai kunci, waduh……. Istilahnya, hasil nyolong aja kok bangga bener sampe convoi dan coret3

  4. ahmad surya gumilang says:

    Ga wajar,inilah perwujudan pembiaran brutalisme dan hura hura di masyarakat. Padahal jelas jelas sangat amat melanggar peraturan sekali. Kenapa ga di rasia saja,emangnya pada punya SIM itu anak sma,dan lebih miris lagi,setelah lulusan ada budaya free sex,alasannya perpisahan katanya…hem..hancur lah generasi klo begini.

  5. ninjahattori says:

    wajarlah,. SMA 3 jogja,.. paling top se DIY sm SMA 1 teladan.. lawong otaknya isinya bukan sampah kyk SMA ecek2..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *