Nonton Balapan Atau Sinetron? Motogp atau Motogptainment Sih?


image

Macantua.com – Motogp akan segera dimulai di Qatar minggu ini. Aksi perang para pembalap yang katanya alien akan segera dimulai. Tapi sepertinya Sorry, kali ini ane sudah mulai muak sama yang namanya dramatisasi (fiki style). Mulai dari yang namanya acara tv reality show yang ternyata reality setting, acara infotainment yang ternyata dramatainment. Eh kini satu satunya acara yang selalu ane nanti nanti yakni motogp malah seolah jadi motogptainment. Kok malah jadi bikin makin males…

Berawal pada musim lalu dimana perseteruan antara Lorenzo dan Rossi yang kembali terulang setelah sebelumnya Rossi sempat hengkang ke Ducati dan Lorenzo malah adem ayem jadi pembalap utama Yamaha sampai akhirnya Rossi kewalahan dan pengen “balikan” sama Yamaha demi sebuah obsesi menjadi juara dunia ke 10 kali nya. Eh ga di sangka ga dinyana ternyata eh ternyata perangnya malah melebar ke kanan ke kiri atas dan bawah. Sampai harus melibatkan pembalap dari pabrikan lain yang “katanya” melindungi Lorenzo. Yup kini Marques pun menjadi artis dalam Sinetron Motogp 2015 ini. Bukan karena prestasinya jadi juara dunia, tapi karena kasus peperangannya dengan Rossi. Halah….. MotogpTainment banget deh…

Kenapa ane sebut males nonton? Sebut saja JENUH. Ini alasan sangat kuat kenapa bikin ane malas nonton. Karena selama bertahun tahun terakhir ini jujur saja Motogp sudah semakin menjemukan karena Lu Lagi Lu Lagi yang menang, Dia Dia Doang yang ada di barisan depan. Seolah hanya mereka yang menjadi pemeran utama di sinetron Motogp. Yang lain cuma figuran! Dan semakin malesnya adalah saat para pemeran utama ini BAPER! Jadi berasa nonton FTV yang isinya galau galauan. Atau berasa liat anak SMA yang lagi “BEGER” yang dikit dikit kebawa masuk hati. Tau tau mewek ngadu sana sini.

Alasan kedua, Sudah minimnya (bahkan tidak adanya) aksi salip menyalip. Seolah cuma orang lagi latihan cornering di sirkuit. Memang sih namanya balapan itu hasil akhir yang dilihat siapa yang berhasil menyelesaikan sekian putaran lebih dulu. Tapi kok beberapa tahun ini seolah ga ada ngotot ngototnya buat mengejar yang di depan ya? Apa benar ini hanya latihan cornering yang dijual belikan serta dipertontonkan secara LIVE! Hal ini disebabkan “semua cari aman“. Bukan masalah safety berkendara saat balapan lho ya…. Kalau itu sudah jelas dengan banyak ditempelin sensor buat anti wheelie dan anti spin segala macem. Tapi cari aman di sini adalah “asal gw bisa keliling sirkuit motor gw kesorot masuk tv dan iklan yang nempel di motor gw bayar, gw kaya” thats all. Karena apa? Liat aja pabrikan mana yang sering di depan pasti sponsornya paling banyak paling banyak kesorot masuk tv. Yah ini memang faktor ke sekian setelah spec motor yang super jomplang bagai langit dan bumi itu….

Last nih alasan paling akhir, kalau balapan masih baper,balapan masih perang via media, kalau balapan udah jadi perang negara, kalau balapan malah jadi ajang cari muka DIMANA SPORTIVITASNYA? Seharusnya kan ini balapan motor Prototype, bukan balap motor di kampung yang kalau jatoh kesenggol nungguin sambil siap siap gebuk yang tadi ngejatohin. Sejak Sepang Clash kemarin ane malah melihat pembalap Motogp seperti anak SMA yang sedang gank gank an gitu… Belum lagi yang ribut pembalap Motogp eeehhhh para fansboy nya malah ikut gontok gontokan juga. Mending kenal, lha ini yang gontok gontokan di Indonesia emangnya Rossi ama Marques mau ngeliat yang lagi pada perang di sosmed? Hahahahhaha

Ane ga sabar pengen tau cerita Motogp 2016, dengan ECU seragam gimana hasilnya. Terus para pembalap yang pada doyan maen Sinetron udah pada tobat atau belum bikin orang pada ribut di luaran ngedukung dia? Yah semoga aja rame BALAPANNYA, bukan rame BAPER nya yah…. Rugi kan yang udah pada begadang nungguin kalau hasilnya malah kaya bocah SD berantem lagi hehehe….

#note : buat para fans maaf ye, gw ga bela siapa siapa… gw cuma mau nonton balapan yang bener bener balapan… Ciao….

Advertisements
This entry was posted in motogp, motor, opini pribadi, race and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

31 Responses to Nonton Balapan Atau Sinetron? Motogp atau Motogptainment Sih?

  1. I like FBY says:

    Jooss….

  2. I like FBY says:

    Menurut sy sih…
    Karena mongtor motogp sekarang terlalu sempurna…
    Hampir semua merk kelebihan dan kekurangnya bety…
    Beda sama waktu zaman nya Gp500
    Kelebihan 1 merk terlihat jelas…
    H unggul di trek lurus
    Y unggul di corner
    Jadi ada kondisi salip menyalip

    *tapi waktu zaman kejayaan m.doohan lebih bete lagi di tontonnya…. rata2 hanya memperebutkan posisi ke-2

  3. java36 says:

    Ngadminnya baper nih ah ?

  4. fbanakalaynih says:

    Kalo gitu sampeyan jangan nonton juga sepakbola. Itu lebih lagi mas, dicolek dikit udah jatuh guling2. Belum lagi psywar. Kalo ga ada yg “dijual” mana laku. Udah lah, kalo kurang ngerti dunia hiburan diem aja. Pendapat pribadi boleh aja, asal sampeyan juga masukin sisi pandang dari dunia hiburan (televisi). Harus ilmiah dikit bro. Soalnya ini bukan fb anak alay yg “ga ada isi” kan?

  5. tlekem says:

    ini pasti fans Markewes lagi mewek jagoannya kalah mulu, alesan ga mau nonton ngoahahahaaaa zlub

  6. Wkwkwkwkwkkww…. Eta pisan

  7. wisnu says:

    kalau nggak nonton nggk ada bahan artikel bro wkwkwkwkwk

  8. Retro says:

    Gampang om kalo bosan, tinggal pencet remote/blokir sekalian channel tv yg siarin motogp,dijamin dah ngak liat sinetron motogp…

    Jangan juga bikin artikel motogp om

    Dijamin motogp akan hilang dari pikiran om…

  9. tison says:

    Karena selama bertahun tahun terakhir ini jujur saja Motogp sudah semakin menjemukan karena Lu Lagi Lu Lagi yang menang, Dia Dia Doang yang ada di barisan depan

    bukannya dari dulu sudah seperti itu ?!!
    kalau gak begitu,gimana hailwood,agostini,rainey,doohan,stoner,rossi,lorenzo,marquez,bahkan hayden bisa jadi juara kalau gak stabil ada di barisan depan???

    justru bagus seperti itu…coba bayangkan misalnya pedrosa stabil podium satu dan dua,sementara SEMUA pembalap yg lain selalu bergantian masuk podium…baru jalan setengah musim,mungkin pedrosa udah jadi juara dunia,apalagi yg mau ditonton

  10. mudah”an vinales jadi pembeda 😀

  11. naruto says:

    ah palingan kalo si NGonDah yg jadi jurdun juga bakal di tonton

    xixixixixi

  12. jiban says:

    Moto gp dari dulu udh ada entertainmentnya. Mulai dari jaman 2 tak. Semua tontonan olahraga psti ada entertainmentnya. Apalagi olahraga yg menjual.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *