Persyaratan Razia Yang Tidak Sesuai, Cekcok Polisi dan Pengendara di Sumatera Barat.


image

Macantua.com – Rame nih… Kejadian di Sumatera barat tentang aksi razia yang direkam oleh seorang bernama Joni Hermanto. Kejadian bermula saat razia tidak dilengkapi dengan papan pemberitahuan. Kemudian Joni menanyakan Surat Perintah Razia dan tidak diperlihatkan. Berikut ceritanya yang ane sadur dari status Joni Hermanto.

“CEMEN, SEORANG KASAT LANTAS MELAPORKAN SAYA KE SAT RESKRIM”

Kepada seluruh nitizen mohon do’a dan dukungannya, serta mohon menilai kasus ini secara objektif. Terkait sikap kritis saya akhir-akhir ini terhadap Polantas, kali ini patut diduga ada upaya kriminalisasi terhadap saya.

Peristiwa terjadi Kamis 24 Desember 2015 Pukul 10:00 WIB. Saya yang saat itu melintas di Jl. Picuran 7 Batusangkar tiba-tiba di hentikan oleh salah seorang petugas Polwan dari Sat Lantas Polres Tanah Datar yang katanya saat itu sedang melakukan razia kendaraan. Saya yang tidak mengetahui saat itu sedang ada razia merasa kaget, pasalnya tidak ada tanda razia seperti Plang Pemeriksaan yang seharusnya di pasang 100 M sebelum lokasi razia, sontak saya protes lalu mempertanyakan mengenai legalitas razia tsb kepada petugas yang menghentikan saya itu, petugas tersebut lalu memanggil komandannya yang belakangan di ketahui beliau merupakan Kasat Lantas Polres Tanah Datar dengan nama IPTU Avani Erliansyah. Beliau lalu menanyakan apa dasar saya menanyakan Surat Perintah Tugas (sprint) beliau, saya bilang amanah undang-undang yaitu PP No 42 Tahun 1993 Pasal 13-14 serta PP No.80 tahun 2012 Pasal 15 (ayat) 1-3. Namun beliau menafsirkan PP itu dengan pemahamannya sendiri dan bersikukuh menolak menunjukan sprint yang sebenarnya merupakan hak pengendara untuk mengetahuinya, serta ngotot ingin menilang saya karena tidak mau menunjukan SIM dan STNK.

Sempat terjadi perdebatan sengit antara saya dengan beliau, akhirnya beliau meminta salah seorang anggotanya untuk merekam saya, sayapun tidak tinggal diam lantas mengeluarkan gadget dari dalam tas dan juga ikut merekam aksi beliau. Beliau memerintahkan anggotanya untuk menerbitkan surat tilang dan hendak menyita kendaraan saya, namun saya menolak menerima dan menandatangani surat tilang tsb, sampai akhirnya beliau tidak jadi menyita kendaraan saya.

Sebenarnya hal ini tidak perlu terjadi jika anggota yang melaksanakan tugas di lapangan bersikap arif dan menyadari akan hak dan kewajiban masing-masing, mereka boleh menuntut haknya jika telah memenuhi kewajibannya yang merupakan hak bagi pengendara, salah sarunya yaitu menunjukan sprint.

Tadinya saya ingin memberikan reward dan apresiasi yang sebesar-besarnya pada IPTU Avani Erliansyah atas sikap persuasif beliau, bisa mengontrol emosi serta jauh dari sikap pongah dan arogan dengan tidak akan mengunggah video ini ke socmed walaupun beliau telah mengkebiri hak saya dengan menolak menunjukan sprint, bahkan salah seorang anggotanya telah membawakan sprints itu namun ketika anggota tsb hendak memperlihatkannya ke saya beliau malah melarangnya.

Tapi hari ini apresiasi itu saya tarik kembali bagitu saya tahu bahwa beliau telah bertindak semena-mena dengan melaporkan saya ke Sat Reskrim Polres Tanah Datar atas tuduhan DUGAAN TINDAK PIDANA TIDAK MENURUTI PERINTAH PETUGAS KEPOLISIAN PADA SAAT MELAKSANAKAN DINAS KEPOLISIAN dan hari ini saya diminta hadir menghadap Kasat Reskrim. Walaupun kurang elegan seorang Kasat Lantas melaporkan masyarakat sipil seperti saya, namun saya tetap menghargai hak beliau untuk melaporkan saya. Tapi sebagai warga negara saya juga punya hak untuk melaporkan beliau ke Div Propam terkait banyaknya ketentuan yang beliau langgar pada saat melakukan razia, mulai dari tidak adanya Plang Pemeriksaan (plang pemeriksaan tidak terpasang sebagaimana mestinya), tidak mau menunjukan sprint yang merupakan hak pengendara, serta tindakan kesemena-menaan beliau terhadap saya dengan melaporkan saya.

Sekali lagi, sebenarnya saya tidak ingin mengunggah video ini ke socmed atas pertimbangan :
1. Demi menjaga marwah dan nama baik Tanah Datar (walaupun saya berdomisili di Bukittinggi namun saya adalah putra asli Tanah Datar)
2. Sikap IPTU Avani yang sangan kondusif dalam menghadapi saya
3. Saya sangat menghormati Kasi Propam Polres Tanah Datar karena saya mempunyai kedekatan emosional yang erat dengan beliau (bahkan saya sudah anggap beliau seperti kakak saya sendiri).
Namun karena IPTU Avani telah bertindak semena-mena terhadap saya dengan melaporkan saya, maka dengan terpaksa saya unggah video ini ke publik biar masyarakat bisa menilai secara objektif.
Mohon dukungan moril pada netizen semua, untuk mengawal kasus ini hingga tuntas

.

Bagaimana menuritmu sob? No komen ah. Buat yang penasaran sama videonya silakan klik di link ini….



Advertisements
This entry was posted in berbagi, motor, polisi, prosedur, razia, SIM, STNK and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

30 Responses to Persyaratan Razia Yang Tidak Sesuai, Cekcok Polisi dan Pengendara di Sumatera Barat.

  1. bejoselamet says:

    Coba kl yg di stop anggota loreng-loreng pasti terus di persilahkan melanjutkan perjalanan…hahaha

    • tio says:

      Maaf gan ane cm pgen bagi2 info,mgk inilah bny org yg ga tau.
      Taukah knapa tni tdk di stop,krn pada uu laj org yg dpt ditilang adalah setiap org yg tunduk pada hukum pidana indonesia sdgkan mereka menggunakan peradilan militer.jd percuma aj klo ditilang ga ngefek.
      Tp cb aj lht klo yg razia dari POM,psti mereka terbirit2…
      #Just share

  2. COCODOT says:

    Bantu doa wae, Mudah2an lancar dan berakhir damai amin yarobalalamin

  3. COCODOT says:

    Kalo kejadian kaya gitu mending damai aja titip sidang wae aman biarin ngeluarin duit 50rb lah hahaha…..

  4. COCODOT says:

    Kalo kumplit padahalmah ribet amat tunjukin
    aja pasti gak di tilang kalo gak melanggar,
    polisi juga ribet amat tinggal tunjukin aja surat
    perintahnya kalo ada dan legal, kalo sudah
    begini mendingan damai tempel gocap haha…

  5. W 15 NU says:

    biaya vs tokek

  6. W 15 NU says:

    memang susah menang kalau lawan polpol mah!!!!

  7. gilaroda2 says:

    Yang salah itu blm tentu benar, dan yg benar blm tentu salah….cmiiw…

  8. harusnya polisi brani taruhan … brhubung nih rider ngotot…

    pulisi harus kasih kesepakatan “saya kasih/tunjukan surat perintah tapi bpak tunjukan klegkapan surat bpak.. klo bapak (joni) gak kumplit motor saya tahan 1bln..untuk mnebus ksalahan bpak yg telah ngajak debat dan bertele2,,, tpi klo bpak legkap dan kami(aggota) gak punya surat printah bpk boleh laporkan kami ke yg lbih berwenang.. sama2 enak.. sama2 siap resiko…

  9. Pingback: Owh Surat Perintah Pemeriksaan dan Tanda Pemeriksaan Ternyata Syarat Razia Yang Sah…. | macantua.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *