Knalpot Racing : Aturan Hukum Vs Aktual Di Lapangan


image

Sosialisasi aturan ambang kebisingan

Macantua.com – Kepolisian memang sedang gencar melakukan razia dan larangan untuk penggunaan knalpot berisik yang biasanya adalah knalpot after market atau biasa disebut knalpot racing. Dilema memang, dimana aturan hukum dan penegakkannya di lapangan terkadang jauh berbeda.

image

Aktual praktek dilapangan : ga standar = angkut..

Dari postingan Divisi Humas Polri pada gambar di atas bisa kita lihat kalau aturan ambang batas kebisingan untuk motor di bawah 175cc adalah 80DB. Sedangkan untuk 175cc keatas batas kebisingannya adalah 83DB. Nah saat praktek aktual di lapangan angka 80DB dan 83DB sejatinya hanya sebuah angan angan. Mayoritas razia yang dilakukan hanyalah berdasarkan kondisi “tidak standar“. Dan meski aturan 80DBdan 83DB ini tertulis jelas tidak ada satupun razia knalpot yang dilakukan dengan  menggunakan alat pengukur kebisingan. Bahkan ada beberapa postingan menyatakan meski knalpot aftermarket dengan DB killer tetap diangkut. Padahal di atas tertulis bahwa untuk knalpot dengan DB killer aman. Gimana coba?

image

Knalpotnya panjang beneeeerrr

Abu abunya postingan di atas bertambah saat melihat tulisan : 175cc ke atas dibatasi 83DB. Bagaimana dengan motor besar yang knalpot standarnya saja sudah bisa dipastikan lebih dari angka tersebut coba? Seperti ada dualisme aturan, intinya standar kebisingan atau standar knalpot bawaan pabrikan sih sebenarnya? Kalau aturan ambang batas kebisingan segitu banyak dong moge moge yang tidak akan lolos standar? Bahkan motor berkubikasi mesin kecil dalam kondisi standar pun ada yang knalpot standarnya sudah diatas angka batas tersebut.

Last, hukum abu abu akan membuat pelaksanaan dilapangan pun abu abu. Akan banyak multi tafsir tentang aturan ini. Yah baiknya diperjelas lagi mulai dari motor kecil sampai motor besar. Agar abu abunya aturan ini tidak menjadi “ajang cari uang jajan” para oknum di lapangan. Ciao….



Advertisements
This entry was posted in modifikasi, motor, opini pribadi, polisi, prosedur, prosedure and tagged , , , , , . Bookmark the permalink.

39 Responses to Knalpot Racing : Aturan Hukum Vs Aktual Di Lapangan

  1. acell says:

    knalpot bebek standart aj udh 90db

  2. jildhuz says:

    Polishitnya bego tuh, undang undang kebisingan itu cuma mengatur motor baru yg keluar dari panrik, setelah keluar, gak ada undang undang yg mengatur kebisingan sama sekali, kenapa? Karena pemerintah kita gak punya alat portabel yg terstandart, jadi, motor standartpun ada kalanya suara kbisingan akan naik sejalan dengan pengunaan, makanya yg diatur ya masalah kebisingan saat awal motor keluar, sekelah keluar dari pabrik, dan lulus uji tpt, mau di ganti knalpot bobrok pun tetep aja dianggap legal, karena gak ada undang undang disitu

    Itu lho asumsinya

    Nah kalo polisi berdasarkan peralatan tidak standart maka balik lagi, gak ada undang undangnya, gak bisa itu di terapkan, lha undang undang modivikasi gak menyentuh knalpot, klakson, lampu dll, semua cuma tertulis motor ada knalpot, ada lampu, ada klakson, ada spion, dan berfungsi sebagai fungsinya, alias knalpot buat gas buang, klakson buat ngebel, lampu bisa nyala, itu gak di tilang

    Justru menilang kalau emang merubah spesifikasi mesin, sumbu roda, dan dimensi

    Tapi wajar lah kalo pinter mereka jadi dokter. Bukan jadi polisi

    • macantua.com says:

      Paham banget kayanya si akang satu ini

    • wedhus gembel says:

      Komen yang sangat sangat kritis…

      • jildhuz says:

        Nyatanya kan seperti itu om

        Lha kalo ane sih pas pentil gw kena gw jawab aja, anda menjalankan tugas berdasarkan perintah komandan atau undang undang, sekalian tuh komporin yg pake knalpot juga kena, terus nyingung gak pake tanda penilangan sesuai undang undang, modyar tuh polisi senyum senyum, apa lagi tau gw bawa kamera, di kira wartawan, jiakakakka

    • ninjahattori says:

      udah ngomong panjang x lebar x tinggi sok tau, salah pula..
      UU 22 pasal 48: Setiap Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di Jalan harus memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan. lanjutin aja bacanya di undang-undang.. ADA RINCIANNYA. PERALATAN, KELENGKAPAN, EMISI GAS BUANG, KEBISINGAN, ETC ETC.. kl dijelasin disinipun otak lu gak nyampe.. intinya tu “Setiap Kendaraan Bermotor yang dioperasikan di Jalan” –> MASIH GAK PAHAM KALIMAT INI??
      GW BUKAN POLKIS.. CM GW GK TAHAN KL ADA ORANG BEGO SOK TAU

      • ninjahattori says:

        JANGAN LUPA KATA2 “PERSYARATAN TEKNIS DAN LAIK JALAN” knalpot 50ribu di motor mio butut lo mana laik jalan!! baca dulu undang2 sebelum komen..

      • jildhuz says:

        Otak loe gak nyampe tong? Kaji tuh undang undang. Persyaratan teknis yg seperti apa? Udah jelas? Ya jelasnya udah lolos uji tipe. Di awal saja. Karena setelahnya gak ada lagi aturan setelah uji tipe di turunkan motor / mobil gak di uji lagi selama gak rubah dimensi, sumbu roda, mesin dan ranhka

        Catet itu. Kebiaingan emisi dll itu di awal saja. Bukan di seriap jalan

        Sementara yg ada di pasal tersebut adalah memenuhi persyaratan teknis. Teknis disini adalah knalpot ya knalpot. Lampu ya lampu. Ban ya ban

        Sory to say. Lo gak suka ya ajuin keberatan loe ke mk. Gratis kok

        Selama gak ada ya ente gak bisa semena mena

        Kebisingan sudah gak ada acuan. Acuanya ya di uji tipe doank. Dan cuma sekali. Begitu pula emisi. Lampu juga gitu

        Sementara persyaratan teknis yg di maksud adalah sesuai fungsi. Saat di ganti sah sah aja kok selama sesuai fungsi

        Ente baca undang undang jangan 1 pasal doank makanya

      • jildhuz says:

        Setiap kendaraan bermotor yg di operasikan di jalan harus memenuhi persyaratan tekbis dan laik jalan?

        Parameternya apa? Punya acuan? Lho itu knalpot aftermarket buat jupiter katakanlah. Di pasang di jupiter. Namanya tetep knalpot yg laik jalan lah,

        Emisi, kebisingan. Gas buang dll semua di atur cuma untuk motor baru. Bukan motor lama

        Laik jalan disini adalah dapat jalan dengan kondisi yang pantas dan sesuai fungsi

        Sekarang gw tanya knalpot bobrok sesuai fungsi sebagai knalpot gak?

        Ban cacing masih berfungsi sebagai ban gak?

        Itu yg jadi acuan undang undang

        Lo boleh gak suka. Undang undang udah ngomong gt. Artinya ya lu taat undang undang

        Pake ngeyel aja

        Laik jalan gak bisa berdasar asumshit. Kalo pake asumshit ya pake asimshit dasar. Apa yg di ganti berfungsi seperti fungsi sebenarnya gak? Gt aja

  3. jildhuz says:

    jangankan knalpot, motor gw pake tutup pentil ijo karena isi nitrogen aja di permasalahin, di bilang gak standart

    Itu cuma tutup pentil lho, bukan pentilnya, katanya tar kalo udara keluar karena tutup gak standart dan menimbulkan kecelakaan gmn?

    Hopless dah kalo ngadepin iq jongkok berbaju pramuka

    Malu maluin pramuka aja tuh polisi

  4. jildhuz says:

    Kalo motor lalu lalang dari karan ndenger normal sih, mau motor matic tanpa knalpot gak nyampe 70 db kok

    Beda kalo di dengerin di corongnya langsung, bisa jadi nyampe 80dban pake knalpot standart, itu gak di geber lho yah

  5. I like FBY says:

    Hati hati om buat artikel…
    Ntar ada yg ora terima profesi nya selalu di sudutkan
    Sekalipun sudah menjadi rahasia umum ?

    *artikel kemaren ?

  6. Pernah pakai Cross X 200 SE mau ketilang di Dieng. Padahal knalpot standar. Untung aja ada salah satu polisi yang punya Cross X 200 SE juga dan bantu berargumen sama Kanit Lantas ??

    • macantua.com says:

      Nah loh standaran aja mau dihajar

      • walaupun nggak heran sih, soalnya knalpot standar Cross X 200 SE udah kayak knalpot racing suaranya 😆

        • macantua.com says:

          Nah standaran pabrik atau standaran bising? Bingung dah

          • ada standar ganda kayaknya yang diterapkan polisi.. kalau bising walaupun standar pabrik ya berusaha disikat. kalau tidak standar walaupun silent bakal bernasib serupa :mrgreen:

            di kasus saya sih kanit lantas-nya waktu itu pak jaelani yang terkenal sebagai polantas paling ganas di gresik, sampai istri sendiri pernah ditilang (liat mata najwa). sekarang di tugas di kejajar dieng. setelah diberi penjelasan akhirnya pak kanit mengerti kalau itu knalpot standar. nggak ada sanksi apa-apa, beliau mempersilahkan saya melanjutkan perjalanan. kebetulan dapat polantas yang cukup fair dan bisa mengerti. kalau dapat bad cop nggak tau lagi deh 😆

  7. Semut merah says:

    Naek angkot wae, atau naeek sepeda, ato jalan kaki , atau ngesot sekalian…. Ha ha ha , apa yg salah dengan negeri tercinta ini.!!!

  8. COCODOT says:

    Yg abu abu nya harus di terangkan biar semua tau

  9. shinichi kudo says:

    miris lihatnya -_-“

  10. emg pengecekan nilai DB kondisi stationer ato di gas maximal.. ?

  11. W 15 NU says:

    Kalau ane boleh usul nih ????Buat para penguasa negri ini tolong buatlah undang undang yang bisa menjerat para penegak hukum kita biar gak semena mena sama rakyatnya

    Jadi kita bisa menuutut kalau kita di perlakukan tidak adil.

  12. jildhuz says:

    Melihat rasio tilangan, emang paling enak pake moge, bebas tilangan sama sekali, mau motor di bikin apa aja,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *