Masih Banyak Pengendara Mobil Bagus Ga Bisa Baca : GTO


image

Macantua.com – Kejadian yang sering ane jumpai di beberapa gerbang tol saat mau keluar jalan bebas hambatan ini, terutama di setiap gerbang tol yang sudah menerapkan Gardu Tol Otomatis alias GTO. Pemandangan dimana GTO yang seharusnya lancar malah jadi macet karena ulah pengendara yang OVER CONFIDENT dengan mobil bagusnya tapi ga bisa baca tulisan besar di atas gerbang : GTO.

Tulisan sudah besar, warna pun sudah ngejreng berwarna kuning, bahkan jalur pun sudah diberi warna senada : kuning. Entah saking PD dengan mobil bagusnya. Atau memang kurang tau atau justru memang ga mau tau. Itulah gambaran mayoritas pengendara di Indonesia. Mulai dari mobil butut berplat dalam kota sampai mobil mewah di atas setengah milyar pun melakukan hal yang sama. Bahkan kejadian yang bikin ane ngakak siang ini, truk pun ikut mengantri! Gila!

Faktor intinya adalah SABAR! Di sini lah terlihat ego ego manusia keluar saat melewati kemacetan saat keluar gerbang tol akhirnya MENDADAK TOLOL (entah memang aselinya tolol). Seharusnya saat sadar tak memiliki kartu dan melihat dan membaca tulisan besar GTO segera berpindah jalur. Bukan memaksakan diri sampai masuk ke dalam dan akhirnya terpaksa harus mundur. Menyusahkan orang lain, hanya karena ego nya yang ingin cepat malah justru menjadikan kemacetan yang panjang.

BELI MOBIL RATUSAN JUTA SANGGUP, MASA BELI BUKU BIAR BISA BACA GA BISA? MASIH KURANG GEDE TULISANNYA?

Advertisements
This entry was posted in mobil, prosedur, safety, SIM and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

29 Responses to Masih Banyak Pengendara Mobil Bagus Ga Bisa Baca : GTO

  1. Patrick says:

    Pihak jasa marga nya juga kurang aktif memberikan penyuluhan sih kang.. Biasanya salah sekali, nggak bakal diulang lagi, karena emang rata2 orang pas pertama kali salah nggak tau sama sekali sistem GTO itu apa bedanya dengan gerbang tol biasa..

    Harus nya minimal Jasa marga kasih pamflet pas ngasih karcis atau nggak pas bayar uang tol tentang sistem GTO ini.. Karena nggak semua orang baca atau tau berita tentang GTO, jadi orang bikin kesalahan bukannya wajar kan.. Tapi kalo kesalahan yg sama diulang berkali2 itu bodoh.. Nabi Allah yang manusia terpilih saja melakukan kesalahan, apalagi kita manusia biasa.. Akang marah2 dipostingan jg ga akan nyelesain masalah, nggak akan bikin mereka tiba2 paham tentang GTO, pun nggak akan menghasilkan manfaat, malah mendekatkan diri ke syetan laknatullah..

    Ketika orang melakukan kesalahan, ingat diri sendiri, berapa kali kita juga melakukan kesalahan2 bahkan diantaranya menimbulkan penyesalan sampai hari ini, dan ingat, Nobody Perfect..

    Peace

    • macantua.com says:

      Ajiiibbb dalem…. tapi logikanya penerapan sistem ini sudah lama. Masa iya ga pernah liat dan tau kang. Di bandung rata rata yg datang plat Jakarta yg mayoritas sudah familiar sama GTO. Tulisan sudah segede gaban sedari jauh harusnya kelihatan. Masa org kaya sanggup beli mobil mahal (mobil OKB) tapi gatau yg bginian. Kemacetan yg panjang bikin org ga sabar seenaknya. Bukan masalah tidak tau. Tapi rata rata tidak mau tau. Msh ingat mobil mahal yg maksa masuk GTO minjem sama blkgnya dan lgsg kabur cuma nitip receh sama petugas buat pengemudi di blkgnya yg dipinjem GTOnya? Mentalnya yg rusak, bukan mslh informasi yg kurang. Tapi keingin tauan dan ego ingin cepatnya itu yg masalah. Hape sudah sangat mudah mengakses website Jasamarga buat tau semuanya…. ane sih hanya memandang mereka OKB yang ga sadar di atas langit msh ada langit.

      • Patrick says:

        Lah, kalau misalnya saya 15 tahun tinggal di kalimantan, balik lg ke pulau jawa, banyak yg nggak saya tau dan baru tau.. Salah satu nya GTO ini, mau gimana dong? Orang dari kejauhan kurang kelihatan kalau nggak ada mba/mas yg narik uang tol di GTO itu, kecuali pake bis kelihatan dah dari atas.. Hehehe..

        Memang kebanyakan orang2 kalau udah dijalanan pada egois kang, akang tau nggak sekitar 10 tahun yg lalu kalau di lampu merah di jakarta nggak ada saling klakson? Hehehe.. Jangankan gitu, orang kita mah denger sirine ambulan atau damkar kebanyakan malah pada cuek, pada tau nggak kalau ada mobil ambulan atau damkar menyalakan sirine harusnya semua kendaraan didepannya harus menepi? Biarkan lah OKB menjadi OKB, mungkin memang jalan rezeki nya dimudahkan Allah, kita mah nggak usah banyak ngomongin aib orang, aib sendiri kalo dibuka Allah dan ditulis mungkin kamus oxford kalah tebalnya.. Yang penting kita nggak berbuat hal seperti dia, tertib dan sopan dimanapun apalagi di jalan umum, mulai kebaikan dari diri sendiri.. Insya Allah, minimal anak2 kita lah yg mengikuti kita kalo orang lain tidak berperilaku demikian.. Hehehe..

        Peace

        • macantua.com says:

          Nah…. setau saya sejak beberapa tahun lalu GTO sudah diberlakukan. Dan banyak iklan iklan dipinggir tol yang beri informasi. Bahkan jarak 500m sebelum masuk gerbang pun sudah terlihat tulisan besar GTO dengan gerbang khasnya. Masa iya harus naik bus batu kelihatan? Btw, kalau memang semua dr luar pulau nih kang. Dalam sehari tadi aja sudah lbh dr 10 mobil di depan saya yg seperti itu di 2 toll gate. Maaf maaf aja ya…. itu hanya disaat saya melintas. Bisa dibayangkan sehari bisa berapa. Apakah semuanya dr kalimantan atau sumatera? Apa bisa disebut kudet berjamaah?. Sudah terlampau kacau mentalnya. Ego semuanya dibesar besarkan. Mungkin mikirnya semua bisa dibeli sama uang. Kembali ke manusianya bukan masalah GTO nya…. misal sudah 15 tahun di kalimantan masa iya sih gamau cari tau dulu sebelum ke Jawa? Lewat mana naik apa biaya brp. Bukan masalah ngomongin aibnya nih…. tapi biar jd pembelajaran…. bahwa kelakuan itu ngerugiin org. Baik yg harus mundur maupun yg dipotong antriannya….

          Ini hal kecil yg dari SD pun kita dah diajarin ngantri. Masalah kecil tapi dibiarkan. Hasilnya ya gini, jangankan ambulan mau lewat. Mungkin ada pesawat mau jatoh di jalan tempat dia jalan juga ga akan minggir hahahahhahahaha jadi saya ga aneh kalau banyak Ichiro2 di jalanan. Toh semuanya ego mau menang sendiri. Peace kalau si akang juga suka nyrobot GTO hahahhaha

      • Patrick says:

        Nggak, saya nggak pernah nyerobot GTO, tapi pernah sekali masuk, karena waktu itu belum tau, untungnya saya kebiasaan kalau mau pergi kemana2 subuh2 udah berangkat, dan waktu itu gerbang tol nya sepi, jadi bisa mundur, dan semenjak itu nggak pernah saya ulangi lg.. Hehehe.. Saya sendiri bukan OKB, mobil saya cuma kijang kapsul th 98.. Motor cuma Supra Fit dan GL series, kebayang jadulnya kan? Suka iri sama mobil bagus? Sering.. Orang naik mobil bagus di jalan tol, suka tiba2 nyerobot kanan tanpa sen, atau mereka nggak ngasih jalan waktu saya memberikan isyarat lampu sen kanan plus nge dim, sering marah karena hal tsb? Sering.. Tapi saya pikir marah itu cuma pelampiasan rasa iri aja, saya mikir nya kalo mereka begitu, saya aja yg jadi orang waras nya.. Kebayang kalo semua orang kayak gitu, saya mengalah saja untuk menang, itung2 ujian kesabaran, pas kerja mah tekanan nya lebih2 dari diserobot orang gila dijalan tol kang.. Hehehe..

        Mulai kebaikan dan ketertiban dari diri sendiri, kalau bukan kita yang mulai, siapa lagi? Iya nggak? Hehehe.. Jadi tenang saya bukan OKB, dan jg bukan orang yg nyerobot GTO kang.. Hehehe..

        Peace

        • macantua.com says:

          Untung di posisi sepi ya, ga kebayang kan klo weekend pasti krasa ga enak sama mbl2 di blkg meski kang patrick bukan nyerobot. Saya yakin GTO dibuat sama jasa marga buat mempercepat bukan malah jdnya malah menghambat jalur lainnya. Nah banyak yg ga sabar liat jalur kosong maen serobot kang, itu yg saya lihat hampir diseluruh jalan tol. Kita jalan sesuai kecepatan maks 80 saja masih di kasij lampu dim. Mungkin kalau sudah celaka baru pada sadar. Bukan ngedoain pada celaka sih tp sudah banyak kasus yang ane lihat kesalahannya karena faktor manusianya bukan krn kendaraannya.

    • Patrick says:

      Satu lagi, akang tulis komentar “dari luar jawa” di komentar2 selanjutnya.. Jujur saya tersinggung, saya kan cuma ngasih perumpamaan, kenapa akang anggap saya serius? Kesannya malah akang ngeluapin kekecewaan ke saya?

      Tapi berhubung saya nge fans ama sotosopan dan blog akang, dan mengingat saya dari dulu cuma tinggal di area jakarta, bekasi dan bandung, saya pikir nggak usah dimasukin hati.. Hehehe..

      Peace

      • macantua.com says:

        Iya kang saya juga ngerti, maaf klo tersinggung xixixixi. saya pun org luar pulau jawa. Tapi ga begitu2 amat, dan sudah saya jelasin dr awal. Ini masalahnya sama manusianya. Baca tulisan paling akhir, karena semua berawal dr baca baca dan baca. Masa beli mobil mahal sanggup buat belajar baca tulisan besar ga sanggup?

  2. bescorpio says:

    beli kartu GTO pun sebenarnya sangat mudah, bahkan di kemacetan pintu tol pun petugas Jasa Marga ngeteng kek PKL di antrean mobil, tapi saya pernah baca suatu kasus di mana mesin tidak bisa baca kartu, mudah2an jika seperti itu langsung dibenerin

  3. bejoselamet says:

    Manusia males antri yg juga jadi korban rusaknya sistem penerbitan SIM itu kang,dan saya setuju kang segala sesuatu yg salah harus di sampaikan secara terbuka agar bisa di koreksi bersama-sama mengingat jalan tol adalah fasilitas umum. Dan sangat egois rasanya kl nyontohin cuma ke anak tapi cuek dengan sekitar,semoga yg masih suka bandel sadar saat baca artikel ini.

  4. bejoselamet says:

    Wah serem kl sadar yg telat kang 😀

  5. java36 says:

    Great teacher onizuka

  6. ikhsanutomo says:

    jangan langsung menghakimi mungkin emang baru pertama kali salah masuk gerbang GTO, besok” kalo dah tau yang nggak bakal masuk situ lagi. IMHO.

  7. beatfi says:

    waktu itu pernah udah pede banget lewat GTO, eh saldonya abis -,_-

  8. Dian says:

    Haha jadi malu sendiri ni kang, saya juga baru pakai e toll karena emang jarang masuk tol si
    Tadi di gerbang gn putri sy ambil kartu/karcis eh pas di gerbang jagorawi (pas sepi) saya sekalian tanya aja bisa pakai e-toll ga bayaranya? bisa mas tapi jangan ambil karcis tadi harusnya 🙂

    Saya berani nanya karena sepi aja ga ada mobil lain dibelakang & hasilnya yg tadinya katro jadi tau, walaupun ga ada tulisan GTO tapi kalau ada keterangan bisa pakai e-toll tinggal tempel kartu aja & nanti pas keluar tinggal kasih petugasnya biar ditempel di kaca

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *