Motor Besi vs Motor Plastik




image

Macantua.com – Motor memang seolah sudah jadi kebutuhan “primer” di saat ini. Ga cuma buat sebagai alat transportasi sekedar antar cari uang, antar anak ke sekolah atau istri ke pasar tapi motor juga merangkak menjadi sebuah simbol status sosial di masyarakat. Semakin keren dan mahal sebuah motor yang ditunggangi semakin “dianggap” tinggi juga status sosialnya. Yah sejarahnya sudah begeser ga seperti dulu. Ceritanya seperti dimulai dari “motor besi” sampai kini menjadi “motor plastik”.


Maksudnya apa tuh “motor besi” dan “motor plastik”? Kita flashback dulu yuk ke masa lalu… Jaman dahulu kala saat motor masih 90% besi menjadi barang mewah dan hanya segelintir orang yang memilikinya. Motor masih memberikan sebuah “prestiges” nyata yang bukan maya (bukan maia Dhani ya apalagi neng maya teh bohay). Maksudnya begini, dulu motor diimport dalam bentuk CBU (complete built up) dari negara asal dengan standar kualitas jempolan. Super wahid! Dengan ketelitian setiap bagian dicheck kondisinya sebelum sang motor dikirim ke negara tujuan. Kualitas inilah yang menjadikan motor jaman dulu jauh lebih bisa “diajak susah”. Jarang rewel, irit bahan bakar dan bisa “minum” bahan bakar merk apa aja tanpa harus “batuk batuk”. Harga pun kalau boleh dibilang “hanya untuk orang mampu”.

Itu dulu saat motor masih jadi “motor besi”, beda dengan saat ini saat motor sudah menjadi salah satu “barang obralan”. Kualitas seolah sudah jadi nomor sekian. Besi besi pun digantikan dengan plastik dengan alasan “kemudahan dibentuk” dan mengurangi bobot. Motor yang dulunya 90% besi kini hanya 40% besi. Proses produksi pun ga memakan waktu lama, dalam hitungan menit berapa puluh unit motor sudah siap diantar ke pemesan. Ingat! Hitungan menit! Biaya produksi pun ditekan demin meningkatkan keuntungan meski harga jual murah. Bagaimana kualitasnya? Ya gitu deh, sampai ada istilah “motor plastik ember”. Padahal yang dibilang itu motor baru launching lho…

Kira kira kalau boleh diulang nih eranya “motor besi” kira kira masih mau pada beli ga ya? Atau justru masih setia dan bangga dengan “motor plastik” kebanggaan pabrikan saat ini yang sekali digas pol langsung protol?

hiji ge Maung…..

contact : raza.rajendra@gmail.com

Thanks for Sharing.....

Baca juga :

Contact :

Email @ raza.rajendra@gmail.com

Twitter @raza_rajendra

Youtube @ Macantua Story

Instagram @razarajendra

tumblr Oldtiger

NOTE : BUKAN DEALER ATAU BENGKEL MODIFIKASI. HANYA BERBAGI INFORMASI







29 Comments

      • betul banget.

        meong je 2012 udah ambrol.
        meong 2008 belum turun mesin.

        supri 2011 ngebul.
        supri 2008 masih plong larinya.

        jupie z 2011 rompal.
        jupie z 2006 special edition masih handal.

        ovi 3c1 tangguh.
        nevil haus oli.

        wario techno gredek2 makan busi.
        wario 110 lama masih nampol tenaganya.

        dll.

        long live motor jaman dulu.

  1. pilih plastik aja harga terjangkau untuk semua kalangan..toh bisa awet sampai puluhan tahun..gak mudah protol mesinnya. admin lebay nih.

  2. benul. d rumah da suzi rc100 tahun 95 masih aja awet. klo masalah pakenya sih gak usah d tanya. buat angkut bensin ma air sampe sekarang. gak rewel. supra x 125 tahun 2008 dah d jual gara2 1 tahun mesin dah ambrol. vario 125 baru 4 bulan mesin dah mulai ngelitik. bener2 krupuk motor2 sekarang. hehehehe suwun

  3. Saya sih pilih besi. Bahkan Tiger ane copotin body plastiknya. Spakbor dpn belakang juga ganti yg dari besi.
    If it ain’t steel, it ain’t real.

  4. Long live motor jadoel..
    Honda c800 drmh suaranya msh adem, irit, tanjakan jozz..maklum mesin masih made in japan..trus mio 2006 gen awal velg racing..msh jozz jg malah didandanin pke velg nouvo..vario wtf 2012 stlh 3 thn akhirnya dlego..krn kruk as dah mulai rewel malah tak ganty kymco metica tusb*l yg asli nih motor nyaman bingits..?

Leave a Reply to Mase Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.