Dangdut "Rusak" Music Indonesia!




image

Macantua.com – Sesekali kita bahas music ya biar ga puyeng maenan motor melulu hehehe. Siapa sih yang ga kenal dangdut? Sebuah musik yang katanya khas Indonesia bernuasa musik melayu dengan iringan suara kendang dan siulan seruling membuat pinggul bergoyang goyang rasa ingin berdendang, eh kok malah nyanyi. Itulah Dangdut yang katanya “music of my country” ini. Tapi sayang dangdut kini tak seperti dangdut yang dulu. Kalau boleh ane bilang Dangdut rusak music Indonesia!


Loh kok malah bilang Dangdut rusak music Indonesia? Sorry coy,bukan ane benci dangdut,bukan ane antipati sama kesenian aseli dalam negeri. Tapi yang ane perhatikan dangdut saat ini sudah mulai merusak moral bangsa lho… Percaya atau engga,sengaja atau tidak sengaja dangdut menginfluens pikiran melalui dendangannya. Kalau dulu dangdut itu sarat akan pesan moral dan sosial seperti “lari pagi”atau jangan “begadang”,kini dangdut mengajarkan buat mesum dan bertingkah aneh diluar norma ketimuran bangsa ini.

Bisa kita dengar lirik dan syair lagu dangdut sekarang? Pernah dengar lagu 3 bulan? Isinya malah ngajarin buat sex bebas. Awalnya cium ciuman,gelap gelapan, akhirnya telat 3 bulan, Apa ga bikin mumet. Kalau bocah yang denger itu lagu, apa pantas? Belum lagi aksi panggung yang kadang bikin “berdiri” pikiran jorok di otak. Dengan pakaian sexy melakukan gerakan gerakan erotis yang ga jarang ditampilkan di acara acara hajatan. Lagu kemanaaaaa goyangnya ampun ampunan. Itu baru biduan wanita, yang pria? Yah ga usah ane sebut deh, ente semua bakal tau gaya “kewanita wanitaan” mulai dari gaya berpakaian sampai bicara yang lagi tenar sekarang lebih ke arah “banci kaleng” berstatus artist. Dan itu ditonton rame rame di berbagai ajang pencarian bakat penyanyi dangdut.

Dulu, music rock dibilang terlalu vulgar karena kata katanya terlalu mengarah ke arah “negatif” dengan kata kata lugas bahkan “kasar”. Padahal kalau ditelisik lebih dalam justru lagu lagu rock jaman dulu lebih bermakna. Coba baca syair lagu “Putri” nya Jamrud: “putri,harusnya kamu ada di rumah,bikin pr atau les fisika, bukan di diskotik”. Coba bandingkan sama isi lagu dangdut jaman sekarang? Sumpah, ga ada makna di isinya. Asal jadi, asal enak, asal laku, tanpa melihat isi dan efek dari setiap syair yang ada di dalamnya. Miris? Sangat!

Kembalikan dangdutku, kembalikan dangdut yang sarat makna, bukan dangdut kini yang merusak moral bangsa,bukan dangdut yang mengajarkan “melambai” apalagi bertingkah layaknya sundal. Sepakat dengan ane? Mangga bantu share dan kembalikan dangdut kita yang sesungguhnya….

Thanks for Sharing.....

Baca juga :

Contact :

Email @ raza.rajendra@gmail.com

Twitter @raza_rajendra

Youtube @ Macantua Story

Instagram @razarajendra

tumblr Oldtiger

NOTE : BUKAN DEALER ATAU BENGKEL MODIFIKASI. HANYA BERBAGI INFORMASI

Leave a Comment







54 Comments

  1. 1 jam saja brcumbu dgnmu
    1 jam sja ku brcumbu rayu
    1jam sja kudimanja kamu
    1 jam sja brcinta dgnmu

    lagunya zaskia gotik 1 jam sja jg gk pantas tuch kta2nya, msa pke kta brcumbu..

  2. maaf saja sejarah dangdut khas indonesia (cengkokan & goyangan) sangat lah baru. belum ada 1/2 abad. jadi wajar masih banyak pengembangan. tapi yang terekspos dan digemari di radio2, televisi2, kampung2, kawinan, hajatan, ya dangdut koplo gitu. asik joget soalnya. ga penting syair. yang penting ada cewek sexy ma goyangannya :mrgreen:

  3. Bukan dangdutnya yg salah mas. šŸ˜€

    Saya pemusik dan juga pendidik. Mnrt saya faktor pendidikan moral itu adalah tanggung jawab org tua dan sekolah. Bagaimana org tua dan sekolah mendidik agar anak2 punya kemampuan memilih hal baik dlm hidupnya. Jadi ketika dihadapkan pd hal yg kurang baik spt lirik lagu yg tdk baik (apapun musiknya), anak bs memilih untuk TDK menyanyikannya.

    Semakin berhasil pendidikan moral nya, akan semakin berkurang penikmat dangdut porno, lama lama industrinya jg akan berubah dgn sendiri nya.

    Ya itu mnrt opini saya. Salam sukses selalu

    • makasih mas dah mampir, memang bukan dangdut sebagai genre musicnya yang salah sebenarnya. itu kenapa di judul ane tulis dengan tanda kutip. Jujur, Dangdut sekarang sudah kaya diskotik jalan lintas. musik ga mendidik jadinya, imejnya sudah kadung rusak….. jauh sama dangdut tempo dulu…

    • iyah, tp inget lingkungan jg menentukan. Sehebat2nya orang tua mendidik tp kl lingkungannya udah kayak harimau cari mangsa bakal rusak jg si anak.
      Bkn bermaksud lempar tanggung jawab siapa yg hrs mendidik, tp support lingkungan jg penting.

  4. Kl menurut ane sih yg merusak itu artis nya, bukan genre dangdut nya. Krn biasa nya penyanyi dangdut cewek sering berpenampilan vulgar dan bikin goyangan hot šŸ˜€

  5. Walaupun saya kaga dan gak bakalan pernah demen ama musik dangdut, tp saya setuju banget bahwa musik dangdut udah kehilangan jati diri dan maknanya. Lbh bagus jamannya Elvi Sukaesih dan Camelia Malik, atau masih mending jamannya Evi Tamala dan Ike Nurjanah. Yg skrg identik ama musik dunia malam alias eksotis.

  6. iyo,om.dangdut sekarang maknanya jelek semua.saya sendiri kurang suka dangdut.tapi bukan benci lho ya.saya sendiri bingung.dangdut minta dihargai,tapi setelah naik daun justru tidak memberi kesempatan pada genre musik lain untuk tampil di tv(walaupun ada genre musik itupun jarang.

  7. memang kebanyakan dangdut saat ini terutama di kampung2 yg dicari memang “keseronokannya”, padahal banyak yg risih lihatnya bahkan keluarga penyelenggara sendiri

    ex : acara nikahan & sunatan

  8. Ane sih cm mo komen soal dangdut musik asli indonesia.. Benarkah??? Rajanya aja bilang dr india. Tp yaaaa bangsa ini tau lah, budayanya dicolek dikit langsung kepanasan, padahal yg mentas keturunan bangsa sendiri domisili luar negeri.

    Jangan2 rock and roll malah musik asli indonesia.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.