Kisah Sebuah Kolom (Komentar)

image

Macantua.com – Hola lads… kumaha daramang? Balik lagi sama si Maung yang kasak kusuk sana sini cari ideu tapi masih aja ga dapet. Akhirnya jalan jalan via dunia maya menyambangi rumah rumah Blog para blogger roda dua tanah air mulai dari kelas papan triplek sampe papan baligho. Seru sih meski cuma jd silent reader hanya saja ane mendapati sesuatu yang merusak kenikmatan bersilaturahmi online ini.

Apa sih yang bikin silaturahmi online ini malah seketika ane berhentikan sejenak dan menulis artikel ini? Sebenarnya ini menyangkut masalah jemuran yang jadi awal mula percekcokan para pelaku jemur dan para anti jemur. Sampai akhirnya beberapa blog besar sekelas papan baligho pun mematikan link di kolom komentar artikel mereka. Its Ok lah ya… itu adalah sebuah privasi karena mungkin jumlah jemuran yang setiap hari numpuk ga kering kering itu merusak imej blog yang bersangkutan di mata google sebagai search engine (katanya lho ya…).

Lantas kalau “its OK” kok malah jadi malas blogwalking? Malas karena satu yaitu komen yang ada di kolom komentar. Melihat beberapa komemtar di beberapa blog memang asyik dengan saling tanya dan beradu argumen, tapi kok yang ane lihat belakangan ini kolom komentar mayoritas hanya diisi oleh hinaan,cacian,ejekan,bullyan, sampai ga kurang kadang tersisip kata kata kasar yang sudah menjadi bahasa “awalan sisipan dan akhiran” seperti : nying,coeg,syuuu dan lain sebagainya.

Jujur saja. Ane lebih suka lihat link bertebaran dimana mana dibandingkan dengan “bahasa rusak” yang menghiasi kolom komentar. Yah mungkin blog memang akan terlihat ramai tapi,terlihat sekali terlalu kerdilnya pola pikir para komentator. Terlihat banget kalau orang Indonesia itu sangat mudah diadu domba. Terlihat banget kalau yang baca kebanyakan ORANG GA PINTER.

Kolom komentar yang duluuuu banget jadi ajang buat sharing,diskusi,berbagi ilmu sampai debat full bukti (kalau perlu bawa data) sekarang isinya hanya aksi saling bully antar Fanboy. Fanboy A hinda produk B,Fanboy B balik sikut produk A ga ada habisnya.

Ga kebayang kalau ada viewer atau pengunjung blog dari luar negeri yang mengerti bahasa kita. Atau dengan sengaja buka google translate buat mengerti isi bahasan di kolom komentar. Kredibilitas blog yang netral memang mau gamau harus tetap dijaga bukan hanya via artikel tapi juga tulisan selanjutnya yang mengisi kolom komentar. Atau tutup saja kolom komentarnya deh. Biar tenang dan enak bacanya……..atau ganti aja namanya jadi kolom bully dan saling hina,blasssss ga ada faedahnya malah nambah dosa…. Ciao….

Hiji Ge Maung….

Tentang macantua.com

simply me..... untuk pemasangan iklan dan contact : Email @ raza.rajendra@gmail.com BBM @ 54A0B190 WA Twitter @raza_rajendra Line@ : @macantua
Pos ini dipublikasikan di berbagi, opini pribadi dan tag , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

72 Balasan ke Kisah Sebuah Kolom (Komentar)

  1. Rideralam berkata:

    anjrooottt…

    eh masuk kata2 kasar gak ya?
    hihiihihihih…

    no jemuran koq

    Suka

  2. warungasep berkata:

    Sepertinya mereka lebih indah mengiasi blognya dengan bahasa kebon binatang, sepertinya masih kurang bahasa, ada juga kata Homo, gays juga bertebar.. Huuh indahnya…

    http://warungasep.net/2015/03/10/asyik-sirkuit-bukit-peusar-tasikmalaya-bakalan-kedatangan-tamu-tourgab-club-club-cbr-nih/

    Suka

  3. samzurry berkata:

    Paling gak suka kalo komennya udah menyerang secara personal
    Apalagi yang ditujukan kepada para blogger yang identitasnya udah ketahuan asli
    Sebagai newbie yang bertampang rambo berhati rinto, satu kalimat tajam sudah cukup untuk meruntuhkan semangat ngeblog

    Suka

  4. mbah_anom berkata:

    Mereka Yg tidak berguna ! Lebih baik di musnahkan saja ;>evilll:haha

    Suka

  5. fa74 berkata:

    Ane sih lebih suka berkunjung ke blog, bkn tabloid. Warna warni indah. Enak dibacanya.
    Triatmono indobikermagz ridertua motogokil bakulkangkungjpr1 ma blog ini hampir tiap hari di kunjungi. Sebenernya banyak blog laen yg jg bagus tp ol pake hp plus jaringan parah jd susah mo buka banyak2.

    Suka

    • macantua berkata:

      sama aja kang, enakan baca blog. “biasanya” lebih “jujur”. cuma kalau sudah baca komen yg amburadul suka males baca sampe bawah, ga ada sisi diskusi malah ajang nambah dosa

      Suka

  6. agoey berkata:

    kalau saya..saya hapus jika ada komentar yang bernada cacian, hinaan, dan semacamnya… minimal ane edit lah..

    Suka

  7. MotorGUE berkata:

    Haiya bener juga.
    Jemuran gak boleh, tapi kata2 tak senonoh boleh.

    Suka

  8. Ferboes berkata:

    Kafang disitu saya merasa seduh

    Suka

  9. SANSINNO.COM berkata:

    menurut saya pribadi itu semua terjadi karena orang indonesia lebih suka berkomentar dari pada membuat artikel..kalo komentar bisa seenak jidatnya ngebully atau ngehina tanpa mikir..coba suruh mereka bikin artikel emang gampang..makanya komentator itu jadi kurang ngehargain isi blog..

    Suka

  10. Alki Rahmatullah berkata:

    Kritis sekali mang maung.. Jooss. Jujur saya lebih suka blog “mereka” yang dulu,yang kayak tadi mang maung bilang kalo lebih baik bertebar link daripada kata-kata kasar,setuju banget. Lagipula dulu pas masih banyak link di kolom komentar,jadi lebih banyak yang bisa dikunjungin :(. Hidup jemuran!! Ngoahahaha

    https://alkirahmatullah.wordpress.com/2015/03/11/modificorner-dongkrak-tampilan-motor-dengan-ubahan-sederhana-modifikasi-headlamp-jawabannya/

    Disukai oleh 1 orang

  11. Terong Racing berkata:

    Eh kir*k… Numpang njemur ya… :mrgreen:
    Meskipun kasar kata kir*k di cirebon lumrah digunakan dlm pergaulan antar teman akrab… Tp ya kadang dipake makian dlm arti yg sesungguhnya… Xixixi

    https://terongist.wordpress.com/2015/03/11/kartun-polisi-mice-cm-periksa-doang-bawaannya-sudah-dag-dig-dug-der-kena-berapa/

    Suka

  12. mansarpost berkata:

    harus dicari tuhh buktinya kalo emang jemuran bisa ngurangi pandangan search engine.. soalnya kalo menurut ane siih malah justru lebih baik dimata search engine…

    misal ada yang mau cari artikel macantua.com,, naah misal yang terindeks adalah link macantua yang ada di kolom komentar mansarpost, otomatis khan link artikel mansarpost dulu yang di-klik, baru bisa lihat link macantua di kolom komentar… ya nda… 😀

    Suka

  13. mansarpost berkata:

    harus dicari tuhh buktinya kalo emang jemuran bisa ngurangi pandangan search engine.. soalnya kalo menurut ane siih malah justru lebih baik dimata search engine..

    misal ada yang mau cari artikel macantua.com,, naah misal yang terindeks adalah link macantua yang ada di kolom komentar mansarpost, otomatis khan link artikel mansarpost dulu yang di-klik, baru bisa lihat link macantua di kolom komentar… ya nda… 😀

    Suka

  14. mansarpost berkata:

    komen ane kok nga muncul ya…

    harus dicari tuhh buktinya kalo emang jemuran bisa ngurangi pandangan search engine.. soalnya kalo menurut ane siih malah justru lebih baik dimata search engine..

    misal ada yang mau cari artikel macantua.com,, naah misal yang terindeks adalah link macantua yang ada di kolom komentar mansarpost, otomatis khan link artikel mansarpost dulu yang di-klik, baru bisa lihat link macantua di kolom komentar… ya nda… 😀

    Suka

  15. mansarpost berkata:

    komen ane kok nga muncul2 yak…

    harus dicari tuhh buktinya kalo emang jemuran bisa ngurangi pandangan search engine.. soalnya kalo menurut ane siih malah justru lebih baik dimata search engine..

    misal ada yang mau cari artikel macantua.com,, naah misal yang terindeks adalah link macantua yang ada di kolom komentar mansarpost, otomatis khan link artikel mansarpost dulu yang di-klik, baru bisa lihat link macantua di kolom komentar… ya nda… 😀

    Suka

  16. java36 berkata:

    Harusnya di banned lgsg mang :3
    Biar tetep asik
    Ohh yah, bahasa yg komengtator kayalnya gk kedetek google translete deg

    Suka

  17. Mase berkata:

    Duhhhh…. peace ah…

    Suka

  18. enoanderson berkata:

    Kolom komentar saya full jemuran, tapi alhamdulillah masih bisa lah pejwan doang mah… itu mah gk ngerti optimasi aja kalee, ehh 😛 😛

    Suka

  19. sukmahandayani56 berkata:

    paling yo sg ngono kui para seles yg kerjaannya nglamun akibat daganganya gk laku kang..yg Ms nya mengkerett..
    mw gmnaa lgi dy dh brjuang krasss dmi sbugkus nasi nungguin pmbeli ehh malah gda yg beli y ahirnya ngejek ngebully dll.. bgi yg penjualannya josss boro2 bsa baca2 blog.. wong xmx ato telpon ajja kadang gak ke angkat..
    cz penjualannya rame konsumen..jadi bisa di lihat siapa yg suka BC y tu yg produknya gak laku.. tk jaminnn…

    Suka

    • macantua berkata:

      buahahahaha telak amat itu kalimat terakhir pake garansi segala hahahahaha

      Suka

      • sukmahandayani56 berkata:

        hihijihi… yaa di kang IWB juga dmikiann… jadi sebanyak apapun BC an dri pra seles sbenernya dia bunuh diri.. krenaa dia nge BC produk org namun produk sndrii blom tntu smpurna yg ccat y produk harus d tutupi kli ini saling buka2an…
        dan barang siapa yg lbih ska BC berlebihan itu tndanya orang gak krja atau sangat santai skarang kang IWB dll bkin artikel jam brapa ajja ttep ada yg bc2an.. kan lucu..
        klihatan gda krjaan.. aliass nganggur krrna gak laku produknya.. .. bkan bgitu kang

        Suka

      • macantua berkata:

        Iya juga ya…. logis bgt hahhahaa

        Suka

  20. bdt berkata:

    yg msh aman blognya kang madev, dan beberapa saja

    sebab beliau tegas, ngak fby atao fbh, kalu dah bahasanya ndak jelas, langsung di sikat.

    yach kali di mas IWB ato wak haji,

    mereka berdua mungkin terlalu lelah, sehingga msh tepo selironya tinggi,

    jadi warungnya , yach kaya kebon binatang aja

    Suka

  21. bejoselamet berkata:

    ikut komentar kang…. yg tukang BC sama jorok mayoritas sales “lupa daratan” binaan leasing kyknya,otaknya cm bonus bonus bonus dan bonus.

    Suka

  22. Fbh kampungan berkata:

    Pret ah

    Suka

  23. putra berkata:

    kan dr keramaian itu adsense dapat. dan gtlah kita.

    Suka

  24. putra berkata:

    kslo toh ada yang kasar bc bonbin biar aja proses demokrasi bicara mengutaraksn pendapat dan penyampaian kata2 pada saat nys jg akan jd baik dg sendirinya. apalagi d spam itu pelanggaran.. hehaha..

    Suka

  25. SOHC SUPERIOR berkata:

    Wkwkwkwkwkw

    Gerombolan d’gujubar (komunitas tukang BC bayaran honhon berkedok blogger) pada mewekkkkkk

    intinya mah,kalian kesulitan bikin artikel BC n penggiringan opini arahan honhon untuk disebar ke khalayak umum

    Dulu sebelum blogger2 kacangan ternakan honhon muncul untuk BC yamaha,jemur LINK sah sah saja

    Yamaha mengetahui itu,otomatis yamaha merintahin TMC n IWB untuk block jemuran2 dr ternakan honhon

    Inget,sponsor paling guedhe nilainya ϑ¡. Blog IWB n tmcblog adalah dr yamaha

    Ngoahahahahahaahha

    Suka

Monggo Dilanjut Ngobrolnya.......

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.