Penjualan Besar??? Kenyataannya Masih Di "ANAK TIRIKAN" Kok




Image
Sumber : www.merdeka.com

Hola Sob…… Wilujeng Wayah Kieu…. Ngomong Ngomong Ngemeng Ngemeng… Negara kita ini termasuk bangsa yang sangat konsumtif, Penjualan semua produk bisa dianggap laris manis bak kacang goreng, entah butuh, investasi, hobby atau sekedar “iseng” dalam membeli barang. Tapi menurut penerawangan ane, Indonesia ini surganya buat yang dagang. Gimana engga sob, dagang baju pinggir jalan yang buat macet tiap minggu pagi aja bisa kaya kebeli Biem kok hahahahaha…. Apalagi yang dagang produk yang punya nilai tinggi. Belum lagi orang Indonesia itu kan gede gengsi, STYLE No 1. Gaya diduluin. Ya mungkin Bangsa ini memang sudah biasa menjadi bangsa yang Kaya yang semua ada, Bahkan kata Koesplus “Batu dan Kayu jadi tanaman” Jadi ga aneh kalo dari bawaan lahir sudah konsumtif (menurut ane lho ya…. walau ane ga gitu juga sih).

Coba kita lirik penjualan Kendaraan bermotor, yah mau roda 2 atau roda 4. ATPM di Indonesia bisa produksi dan jualan kya jualan makanan cepat saji. Ga percaya??? Penjualan Motor saja diseluruh dunia itu kita menyumbang lumayan besar lho, Honda? Yamaha? Kawasaki? Suzuki? semuanya udah ngerasain gimana manisnya dagang di Indonesia. Motor atau Mobil belum launching aja indennya sudah mengular, motor baru launching sudah langsung bisa terjual ratusan bahkan ribuan unit dalam bulan pertama, mobil dan motor mahal macam Lambo, Ferrari, Ducati, yang harganya ajaib pun bisa menjual dengan target minimal 1 unit sebulan “APA GA GILA TUH???”.


Tapi jangan bangga dulu sob, walau kita “bisa beli” (kredit atau cash) tapi ternyata kita juga jadi sapi perah para ATPM. Sapi perah yang tidak dikasih input yang memuaskan. Coba lihat, mulai kapan ATPM jual moge? Mulai kapan ATPM jual produk yang “level” nya sama dengan diluar secara quality dan service? Quality produk dan pelayanan komplain terhadap keluhan belum lagi praktik nakal para BERES yang pernah ane bahas sebelumnya menjadi ajang cari untung oknum nakal. Entahlah apakah BERES sendiri pake standar ISO atau engga dalam menjaga qualitas servicenya. Itu baru dari segi Quality dan Service, coba kita lirik lagi nih soal produk yang didagangkan. Indonesia yang jualan paling banyak pun ga dikasih barang baru, mungkin hanya Ninja 250 fi yang melakukan launching direct di Indonesia. Kasus R15 yang kemarin di Launching di Thailand yang katanya produksi aseli dari YIMM apa ga bikin nyesek konsumen Indonesia, padahal di India sono itu motor udah berapa kali update. Kemudian Iklan CB150SF dan Blade fi yang malah dibuat di Negeri tetangga bukan disini selaku tempat bikinnya. Kenapa harus tempat orang duluan??? Kenapa ga langsung disini tempat mereka Dagang??? Apa ini trik buat bikin Konsumen disini ngiler dulu terus karena kesal SIAP BAYAR MAHAL??? Entahlah… yang pasti Sehebat-hebatnya Negeri ini dalam “membeli” masih jadi “ANAK TIRI”.

 

Thanks for Sharing.....

Baca juga :

Contact :

Email @ raza.rajendra@gmail.com

Twitter @raza_rajendra

Youtube @ Macantua Story

Instagram @razarajendra

tumblr Oldtiger

NOTE : BUKAN DEALER ATAU BENGKEL MODIFIKASI. HANYA BERBAGI INFORMASI

Leave a Comment







28 Comments

  1. Bukan dianak tirikan, tapi yang bener adalah : bangsa antah barantah ini harus memaksimalkan segala anugrah yang dikasih oleh Allooh SWT. Seperti otak, SDM dan SDA nya. Sekarang yang dimaksimalkan baru nafsu syahwat, keserakahan, kumaha teuing batur, nu penting aing benghar sugih kayaraya huahahah…. Itu mungkin prediksi sayah ….

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.