First Impression Yamaha Lexi 125




 

 

Macantua.com – Magrib magrib dianterin sebuah motor manyun eh maroon, lebih tepatnya sih Red Matte buatan Yamaha. Motor bermesin 125cc ini adalah motor produk baru yang hadir sebagai anggota keluarga maxi skutik nya Yamaha. Yup, Lexi 125. Motor ini dipinjamkan ke ane dari seorang blogger bernama mas Pono sang punggawa ru88ercookie.com. dan pagi ini ane cobain motor ini secara langsung ga pake ba bi bu ane ceritain aja disini ya. Bagaimana sih first Impression Lexi 125 ala macantua.com, hayu ah kita bahas.


Kalau bahas ergonomi ane sudah pernah bahas di artikel Ergonomi Lexi 125 waktu pas nyobain di rumahnya mang Kobay. Rasanya ergonominya masih sama cuma beda type motor aja karena yang ane bawa ini versi masih pakai shutter keys bukan pakai keyless. Kontak ane masukkan, speedometer langsung nyala byar terang… Petunjuk voltase menunjukkan angka 12,7. Angka yang cukup buat menggerakkan dinamo starter. Kenapa ada volt meter di speedometernya? Karena motor ini motor “modern” yang sudah ga dilengkapi dengan kick starter, jadi hanya mengandalkan electric starter. Rata rata motor jaman sekarang gitu kan?

Oke, setelah kontak ON, ane coba tarik tuas rem dan menekan starternya. Nyaris ga ada suara xixixixi ini teknologi starter generator yang diberi nama Smart Motor Generator (SMG) yang disematkan Yamaha bersama dengan Start Stop System mirip ACG Starter sama Idling Stop Systemnya Honda. Starter jadi senyap tau tau bergetar eh maksudnya mesin hidup xixixixi. Coba di gas gas dikit suara knalpot dan mesinnya khas Yamaha banget. Ane coba bawa keluar rumah dan keliling cluster, hmmm ternyata mesinnya lebih responsif dari yang ane pikirkan selama ini. Buat ukuran mesin 125cc, Lexi bisa dibilang jempolan. Andai Mio 125 pakai mesin serupa, kecil ngacir dah pasti. Ada sih gejala gredeg khas motor motor Yamaha, tapi kalau dibandingin sama Nmax si Bengbeng kayanya masih mendingan ini gredeg ga terlalu terasa. Respon puntiran gas juga enak, maklum nyobainnya di dalam cluster pagi pagi jadinya ya pelan pelan cuma merasakan respon mesin dan mencoba akslerasi di bukaan gas saja.


Posisi riding dan duduk khas maxi skutik Yamaha Banget dah, kaki bisa selonjoran dengan jok empuk dan lebar, namun ya efek jok lebar ini membuat ane yang punya tinggi badan sekitar 174cm aja masih sedikit jinjit. Ga kebayang buat yang semampai (semeter ga sampai hehehe). Handling buat jalan dengan kecepatan rendah cukup enak, stang yang tinggi bikin tangan bisa menarik dan memutarnya dengan mudah, meski nampak besar, tapi handlingnya masih rasa motor kecil kok, enteng.


Itu dulu aja hasil riding keliling cluster pagi ini, mulai senin motor ini akan menemani ane bolak balik ngantor bersama nyonya, sehari yah bisa 40km an lah ya, karena siang ane pasti balik buat nengokin si macanjunior xixixixi. Tar kita bahas lagi soal riding jarak yang rada lumayan dengan kombinasi jalan yang beragam, terus konsumsi bensin dan fitur fitur yang ada di Lexi 125 pinjaman dari mas Pono ini yak… Pantengin aja terus macantua.com. ciao
<

Thanks for Sharing.....

Baca juga :

Contact :

Email @ raza.rajendra@gmail.com

Twitter @raza_rajendra

Youtube @ Macantua Story

Instagram @razarajendra

tumblr Oldtiger

NOTE : BUKAN DEALER ATAU BENGKEL MODIFIKASI. HANYA BERBAGI INFORMASI

Leave a Comment







4 Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.