Hati Hati, Gerbang Tol Soreang Belum Bisa Langsung Ke Pasir Koja, Bisa Kena 299 Ribu!




Macantua.com – Sebuah pengalaman di share salah satu netizen di group facebook. Tentang sebuah gerbang tol yang baru beberapa hari lalu diresmikan oleh Bapak Presiden Joko Widodo di Bandung. Yup, tol Soroja alias Soreang Pasir Koja, yang menghubungkan Soreang dan Pasirkoja. Namun, sebuah kenyataan bahwa Tol Soroja dari arah Soreang belum bisa digunakan untuk langsung ke gerbang tol Pasir Koja. Jangan sampai masuk, biaa kena biaya pembayaran Rp. 299.000. buset….

Ane coba copas ceritanya :

”Pengalaman pertama masuk tol Soroja
Saya masuk gerbang soreang untuk menuju gerbang pasir koja, di tengah jalan ada arah ke pasir koja lalu saya belok kiri dan ternyata pintu ke arah pasko ditutup dan harus lanjut ke Padalarang,baros,atau Paster.
Akhirnya saya putar balik di arah gerbang baros untuk ke pasko dan kaget ternyata saat tap e-toll tertera Pasko-Pasko dg tarif Rp.299.000
Akhirnya sama satpam disuruh mundur, lalu saya tanya kenapa kok begini?
Jawaban Satpam : karena gerbang Soreang masih pake mesin pasir koja
Saya pun disuruh masuk ke kantor Jasamarga pasko, dan terjadi pembicaraan seperti ini
1. Saya diminta membayar sesuai tarif yaitu Rp.299.000 > Saya jawab tidak mau,karena saya masuk dari Soreang bukan pasko ke pasko
2. Menurut Ka shift nya, Saya melanggar krn pasko ditutup malah maksa masuk ke pasko > Saya jawab krn saya tidak tahu,harusnya ada pemberitahuan saat akan menuju arah Pasir Koja
3. Ka Shift : sudah ada pemberitahuan krn didepan arah masuk sudah ditutup > Saya jawab tidak ada pemberitahuan, seharusnya saat belokan ke arah pasko,baros,paster,padalarang dikasih informasi yang besar dan jelas bahwa tidak bisa masuk ke pintu pasko,tapi ini sudah tanggung masuk dan baru tahu arah ke pasko ditutup.
4. Ka Shift : ya udah mau bayar berapa? > Saya jawab Saya bayar sesuai tarif 3.500
5. Ka Shift : mun kitu mah sarua jeng nyeule ka saya > saya jawab ini kan uang masuk ke kantor (negara) kenapa bapak merasa terhina? Kalau saya bayar pribadi ke bapak,baru bapak bisa ngerasa saya nyeule!
6. Karena kamu melanggar dengan berbelok arah di jalan tol,seharusnya itu dilarang > Saya jawab,ya udah Pak kalau gitu saya minta di tilang aja,biar pasti kesalahan nya (bisa manggil polantas yg patroli)
7. Ka shift : Oke saya laporan dl ke atasan saya
8. Ka shift : ya udah gak usah bayar,tapi kamu tulis dl di surat ini (menjelaskan kronologisnya dan menyatakan saya tidak mau bayar 299.000)
Lalu ada (mungkin) atasan nya karena seragam nya berbeda
Atasan : sudah jelas di depan gerbang tol soreang ada tulisan nya tidak bisa masuk pasir koja,kamu malah maksa
Saya : Kebetulan Saya video saat masuk soreang Pak, saya mau cek apakah ada informasi nya apa gak?
Saya cek di video, dan ternyata emang ada tulisan kecil di kertas A4 bahwa tidak bisa akses ke pasir koja
Ini hanya masukan aja ke pengelola tol soroja (karena penurut petugas jasamarga tsb, itu bukan tanggung jawab dia memberikan informasi karena berbeda wewenang)
1. Tolong berikan informasi yang sangat terlihat jelas/ukuran besar bahwa tol soroja belum bisa diakses ke pasir koja, karena informasi ini sangat penting bagi masyarakat
2. Kalau memang belum siap beroperasi lebih baik ditunda dulu sampai semua nya 100% siap
Kepada Bapak Tri (kepala shift) Saya haturkan terima kasih karena sudah memberikan kebijakan gratis, yang mana awal nya dengan nada tinggi bapak beradu argumen dengan saya.
Terima kasih.”

Ya jadikan pelajaran aja, baik buat penyelenggara jalan Tol maupun pengguna jalan tol dari arah Soreang. Kalau belum siap ya berikan penjelasan yang jelas, ga cuma berupa kertas A4 tulis tangan ditempel di dinding tiang gerbang tol. Logikanya, saat Etoll belum diberlakukan serentak saja, dengan plang besar bertulisakan GTO dan berwarna kuning terang lengkap dengan jalur yang berbeda warna aja masih banyak yang masuk, apalagi cuma tulisan imut sebesar kertas A4? Buat pengendara lainnya jadikan pelajaran agar lebih banyak memperhatikan tulisan atau pengumuman meski hanya sebuah “kertas A4 tulisan tangan”. Ciao
<








2 Comments

  1. Hahaha…petugas koplok
    Kalau bikin tulisan dipikir pake otak bukan pake dengkul..di tes stlh ditempel keliatan ga dgn pengendara kecepatan minimal 60 di tol…
    Ngaco pak…bapak generasi micin juga yah kyknya,ckckckck

Leave a Reply