Speedometer Digital……..




Hari Minggu…..seperti biasa, setelah satu minggu full jadi buruh pabrik saatnya menikmati liburan bersama sang Nyonya, Minggu pagi pun dengan menunggangi si Maung bersama sang Nyonya menuju kota Bandung, maklum sekalian nganter si Nyonya kembali ke kosan dikarenakan esok harus kembali ke rutinitasnya sebagai mahasiswi di salah satu kampus swasta di kota Bandung.

Sampai di kosan istirahat sejenak, eh si Nyonya minta anter ke suatu tempat yang ga jauh dari kosan yaitu Salon…..hahahahaha…. Ok deh kluarin lagi si Maung dan tancap gas ke Salon langganan Nyonya…

Sampai di sana saya bingung mau ngapain, berhubung salon berada di depan pusat perbelanjaan di daerah Setiabudi, saya pun ijin buat ninggalin sejenak si nyonya buat jalan-jalan dengan alasan cari sesuatu buat si Maung.

Masuk deh ke dalam dan langsung menuju tempat accesoris motor…..eh saya liat sebuah kotak kecil lucu sebuah speedometer untuk sepeda (hmmm…jadi teringat si Maung yang sudah 3thn telanjang stangnya), tp pas liat harganya malah membingungkan, ada 2 harga dengan barang yang sekilas sama. Saya tanya aja langsung sama si mbak penjaganya. Oalah ternyata ada dua versi, wire dan wire less, Ok deh saya ambil satu yang wireless plus satu botol chainlube untuk sepeda lipat kesayangan si Nyonyah. Bayar dan kembali ke salon si Nyonyah udah nungguin, pulaaaaaaaaaaaanggggg……

Singkat cerita sore sudah menjelang nih, saatnya kembali ke kota Purwakarta untuk kembali jadi buruh, pamitan sama nyonya dan Adik tercinta (maklum kosannya sebelahan hahahahahaha)….Sesampainya di kosan tercinta Purwakarta (maklum rumahnya belum jadi dan jalannya belum di cor developernya koplak) langsung buka belanjaan, baca buku petunjuk, Ok kita pasang duli nih dudukan buat di stang. begini nih penampakannya :

Image
nih penampakan di stang si Maung

 

Kemudian berlanjut ke bagian sensor dan magnet. setelah di baca sensor harus berjarak 5mm dari magnet, waduh sedikit pusing nih, akhirnya dapet ide cemerlang dari kawat bekas gantungan kunci dan ditempelkan pada bagian pentil ban hehehehehe…..

Image
penampakan hasil karya seni hahahahahaha

tinggal sensor kita pasang deh, nih penampakannya biar tetap berjarak 5mm.

Image

Next step adalah kalibrasi, ini yang bikin pusing hahahaahaha di set sesuai ukuran ban malah ngaco, udah di compare sama aplikasi my track dan speed view di robot ijo hasilnya bsa beda sampai 20km/jam, terus coba besarin setting ukuran velg (lebar velg + 2 kali tinggi ban, setelah diitung2 sekitar 23″). Akhirnya di set terakhir dengan menggunakan ukuran ring velg 24. baru deh kalibrasi berhasil selisih top speed yang diambil sama speedo digital ini vs dua aplikasi robot ijo beda tipis cuma beda 0,5km/jam…. horeeeee….akhirnya si maung punya penunjuk kecepatan lagi…..

oia untuk cara set up speedometernya tar diceritain di update an selanjutnya yah….

<

p style=”text-align:left;”>Salam….

 

Thanks for Sharing.....

Baca juga :

Contact :

Email @ raza.rajendra@gmail.com

Twitter @raza_rajendra

Instagram @razarajendra

tumblr Oldtiger

NOTE : BUKAN DEALER ATAU BENGKEL MODIFIKASI. HANYA BERBAGI INFORMASI







5 Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.